Categories
New Comments
  • anwar
    assalamualaikum. saya ing...
  • maria
    sy maria mmg nasrani, tap...
  • asrie
    Pert Gabriela blm terjwb...
  • harizs
    kebanyakan org kristen yg...
  • sarjono
    banyak yang dapat diambil...
ITB @ Youtube




 

 


Ceramah Format AMR (Suara Handphone) dengan ukuran jauh lebih kecil dari format MP3 (BARU !!!!!)

1. Kristenisasi Dimana-mana

2. Islam Rahmatan Lil 'Aalamiin

3. Kebangkitan Islam

4. Kesesatan Natal 25 Desember

5. Yesus Diangkat Jadi "Tuhan" Baru Mulai Tahun 325 Masehi Oleh Manusia Melalui Rapat




MP3 CERAMAH

1. 3 Muallaf VS 3 Murtadin 1

2 . 3 Muallaf VS 3 Murtadin 2

3. 3 Muallaf VS 3 Murtadin 3

4. Bernard Nababan, Islamnya Mantan Mahasiswa Teologi (Ust.Syamsul Arifin Nababan), Meng-islamkan lebih dari 200 Orang, Durasi 40 Menit

5. Yesus TerBUKTI Muslim (FULL Version) Durasi 52 Menit

6. Yesus TerBUKTI Poligami (Full Version) Durasi 40 Menit

7. Ustz. Dewi Purnamawati, Mantan Missionaris Kristen

8. Qur'an & Alkitab Dilihat Dari Ilmu Pengetahuan Modern, FULL Version, terbagi dalam 4 bagian, FREE Download dibawah ini:

Bagian 1, Durasi 51 Menit


Bagian 2, Durasi 33 Menit


Bagian 3, Durasi 59 Menit


Bagian 4, Durasi 55 Menit




9. ISLAM -VS- DEMOKRASI, durasi 110 Menit


10. Ust.Badarruddin - Kenapa Pelaku Bid'ah Lebih Sulit Dipulihkan dari Pelaku Maksiat? - Durasi 71 Menit

11. Ust. Gus Mujib, Pasuruan. Alumni Pesantren Tebu Ireng Jombang, Pesantren Tambak Beras Jombang, Pesantren Lirtoyo Kediri

12. Ust. Abah Qoyum, Dewan Syuriah, Gondang Legi, Malang

13. KH.Yahya Mutamakin




CERAMAH Prof.Dr. BUYA HAMKA


# Bersyukur - 37 Menit

# Cinta & Cemburu - 45 Menit

# Dari Gelap Menuju Terang - 32 Menit

# HAUS - 18 Menit

# Hidup Sesudah Mati - 45 Menit


 



FREE CERAMAH AA GYM

Jika ceramah Aa Gym saja sudah sedemikian memikat hati, menarik simpati, membekas di jiwa, melekat di niat, lalu bagaimana ceramah langsung Sang Rasul kita Muhammad S.A.W?

SARAN KAMI, GUNAKAN HEAD PHONE / SPEAKER YANG BAGUS SAAT MEMUTAR AUDIO CERAMAH INI

- Pondasi Niat

- 5 Jenis Manusia

- Agar Ditolong Allah

- Al Baits

- Al Hikam

- Al Lathiif

- Al Muhyi Al Mumiit

- Al Qowwiy

- Allah, Pilar Kehidupan

- Allah Tujuan Kita

- Antara Mata & Hati

- Arif Menyikapi Pasangan

- Arti Kesuksesan

- Bangsa Bermartabat

- Berlatih Tiada Henti

- Berpikir Positif

- Berpikir Visioner

- Bersahaja Dalam Hidup

- Bersembunyi Dibalik Alasan

- Ciri Akhlak Mulia

- Ciri Ahli Syukur

- Ciri Orang Bertaubat

- Ciri Orang Ikhlas

- Ciri Orang Yg Shalatnya Khusyu

- Ciri Penyakit Cinta Dunia

- Doa 1

- Doa 2

- Doa Nabi Musa

- Hidup Adalah Pilihan

- Hidup Berkwalitas & Rendah Hati

- Hidup Sederhana

- Hijrah Qolbu

- Ikhlas VS Riya

- Ilmu

- Ilmu Sakinah

- Indahnya Kesabaran

- Interupsi

- Istiqomah

- Jujur Pd Diri Sendiri

- Kajian Fushshilat 33-40

- Kasih Sayang

- Kecemasan

- Kehamilan

- Keikhlasan Beramal

- Kekayaan Hakiki

- Kelembutan Hati

- Kelembutan Yg Jadi Solusi

- Kenaikan BBM

- Mengapa Kita Bekerja

- Kepekaan Hati

- Kepemimpinan Teladan

- Kesungguhan Mendekat Pd Allah

- Ketabahan & Keteguhan Dalam Perjuangan Rasul

- Ketegasan

- Keteladanan

- Ketrampilan Mendengar

- Keutamaan Sedekah

- Kewajiban Suami

- Kisah Tsalabah

- Krisis Akhlak

- Kunci Sukses Membina Rumah Tangga

- LALAT

- Listening Quotient 1

- Listening Quotient 2

- Manajemen Qolbu

- Manajemen Waktu

- Memotivasi Diri

- Memperbaiki Diri

- Memulai Perubahan

- Memuliakan Orang Tua

- Mencari & Sampaikan Ilmu

- Mencontoh Rasulallah

- Mengenang Sang Nabi

- Menghidupkan Nurani

- Meng-ingat MATI

- Menjaga Kebeningan Hati

- Menyamakan Frekwensi

- Menyiapkan Generasi Yg Siap Hadapi Tantangan A

- Menyiapkan Generasi Yg Siap Hadapi Tantangan B

- Menyikapi Kesulitan

- Menzalimi Orang Lain

- Merenung & Menambah Ilmu

- MMQ Istiqlal

- Muhasabah 1

- Muhasabah 2

- Mujahadah

- Patuh, Pribadi Unggul

- Penciptaan Manusia

- Pentingnya Sabar

- Penyakit Merasa

- Penyakit Sombong

- Penyebab Ketidak-akuran

- Persiapan Mudik

- Pilar Keluarga Sakinah 1

- Pilar Keluarga Sakinah 2

- Pilar Keluarga Sakinah 3

- Pilar Keluarga Sakinah 4

- Pilar Keluarga Sakinar 5

- Poligami

- Rambu-rambu Keinginan

- Rendah Hati

- Ridha Dgn Takdir

- Riya

- Rumus Sukses

- Sabar

- Seni Merubah Orang Lain

- Seni Tidak Menonjolkan Diri

- Shalat Pengendali Pikiran

- Shalat Khusyu

- Sombong VS Tawadhu

- Sukses Memimpin & Dipimpin A

- Sukses Memimpin & Dipimpin B

- Sungguh2 Merubah Diri

- Supaya Mudah Mendapat Ilmu

- Tabir Hati

- Tafakkur

- Taubat 1

- Taubat 2

- TOBAT

- Yakin Semua Milik Allah

- ZUHUD




EDISI ANTI GALAU ^_^

# Jalan Kebahagiaan

# Ketenangan Hati

# Agar Musibah Terasa Ringan

# Amalan2 Hati

# Lima Hal Penyebab Bencana

# Siapakah Pemenangnya?

# Sabar Dalam 17 Kiat

# Menggapai Manisnya Iman

# Qolbun Salim, Hati Yg Selamat

# Beri Manfaat Untuk Orang Lain

# Ikhlas Beramal

# Kiat-kiat Ikhlas

# Faedah2 Ikhlas

# Gejala2 Hati Sakit & Hati Sehat

# Terapi Lemah Iman 1, Durasi 106 Menit

# Terapi Lemah Iman 2, Durasi 59 Menit

# Terapi Lemah Iman 3, Durasi 66 Menit

# Untukmu Yang Berjiwa Hanif 1

# Untukmu Yang Berjiwa Hanif 2

# Dunia Ditanganku, Akhirat Dihatiku 1

# Dunia Ditanganku, Akhirat Dihatiku 2

# Terapi Penyakit Futur

# Sabar Hadapi Musibah Dapat Menambah Pahala, Angkat Derajat, Memasukkan ke Surga Dan Menyelamatkan Dari Neraka

INSYA ALLAH AKAN ADA TEMA LAIN.....


MUTIARA SHALIHA

WANITA TIANG NEGERI

# Ukhti,Kau Lebih Cantik Berkerudung 1

# Ukhti,Kau Lebih Cantik Berkerudung 2

# Wanita Pemegang Bara Api

# Kesalahan Pakaian Wanita

# Fiqh Datang Bulan

# Wanita-wanita Penghuni Neraka

# Wasiat U Wanita 1

# Wasiat U Wanita 2

# Wasiat U Wanita 3

# 7 Larangan Syariat Muslimah (Baru!)

# Tanggung Jawab Wanita (Baru!)

# Rahasia Wanita Teladan (Baru!)

# Adab Gaul (Baru!)

# Untukmu Akhwat (Baru!)

# Masalah Wanita & Solusinya 1 (Baru!)

# Masalah Wanita & Solusinya 2 (Baru!)

# Mutiara Shaliha Yg Terjaga (Baru!)

INSYA ALLAH AKAN ADA TEMA LAIN.....


EDISI EKONOMI ISLAMY

# Dosa2 Penghalang Rezeki (Baru !)

# Pintu2 Rezeki (Baru !)

# Selalu Ada Rezeki Ditengah Krisis (Baru !)

# Pengaruh Harta Haram & Harta Halal (Baru !)

# Temukan Kunci Rezeki Yg Hilang (Baru !)

# Sifat Niaga Nabi (Baru !)

# Nasehat Unt Sang Faqir Miskin (Baru !)

# Sukses Sejati (Baru !)

# Kitab Zakat (Baru !)

# Faedah, Kedudukan & Manfaat Zakat (Baru !)

# Kerjasama Dagang Islam (Baru !)

# Zakat, Syariat Mulia (Baru !)

# Calo Yg Diperbolehkan & Yg Dilarang (Baru !)

# Sportif Berhutang Piutang (Baru !)

# Kupas Tuntas Riba (Baru !)

# Hukum MLM (Baru !)

# Agar Harta Barokah (Baru !)

# Alternatif Modal Islam - 1 (Baru !)

# Alternatif Modal Islam - 2 (Baru !)

# Jalan Luas Rezeki (Baru !)

# Sukses Dunia & Syafaat Akhirat (Baru !)

INSYA ALLAH AKAN ADA TEMA LAIN YANG DI UPLOAD.....

Basmalah, Shalawat
image

Jika yakin hanya sekedar yakin TANPA BUKTI


 

Maka para penyembah pohon & batu pun Yakin Seyakin-yakinnya


Jika percaya hanya sekedar percaya TANPA BUKTI


Maka para penyembah Tuhan 3 & Tuhan 100 pun percaya setengah mati, bahkan percaya sampai mati


Jika kepercayaan tidak bisa dirubah karena datang dari hati, lalu apakah 100 kepercayaan berarti ada 100 Tuhan?


100 Kepercayaan buta seyakin-yakinnya TIDAK berarti ada 100 Tuhan.

Tetap saja Tuhan hanya 1, jika Tuhan hanya 1, maka berarti agama yang asli dari Tuhan pun cuma 1.


Darimana kita tahu sebuah agama benar dan agama lainnya salah?

Bukti terkuat bukan kata orang, kata TV, kata Radio,,, tapi bukti terkuat ialah KATA TUHAN, FIRMAN TUHAN atau KITAB SUCI .


Tuhan banyak tebarkan bukti-bukti di alam semesta, bumi & dalam diri sendiri. Kita diberi akal untuk mengenali TANDA-TANDA & BUKTI-BUKTI itu.


Kami akan perlihatkan pada mereka TANDA-TANDA (BUKTI-BUKTI) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri, HINGGA JELAS BAGI MEREKA BAHWA AL-QUR'AN ITU ADALAH BENAR . Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu? QS.42 Fushshilat: 53.


Sebuah kitab yang mengaku "SUCI " dan "DATANG DARI TUHAN ", maka harus paling unggul dan sempurna dalam SEGALA BIDANG SELAMANYA , karena tidak mungkin ada kitab / tulisan buatan manusia melebihi buatan Tuhan. Serta, tidak boleh ada salah / cela / asusila sekecil apapun sebab Tuhan itu MAHA SUCI, MAHA BENAR tidak mungkin berbuat salah / cela / asusila.


Dari segi sastra & tata bahasa, dia harus paling indah. Dari Segi astronomi, dia tidak boleh bertentangan dengan bukti & penemuan ilmiah terkini.


Dari segi angka, nomor ayat, nomor surat, jumlah ayat, jumlah surat, bahkan jumlah huruf pun ada makna & artinya, tidak mungkin Tuhan asal-asalan memberikan nomor ayat, surat dan sebagainya.


Dari segi hukum, maka harus terbukti sempurna jika diterapkan, karena tidak mungkin ada hukum buatan manusia lebih baik dari hukum buatan TUHAN.


Demikian juga dari segi motivasi, psikologi, geologi, kimia, fisika, kedokteran, anatomi, embriologi, dan segala jenis lainnya tetap harus unggul dan selaras dengan bukti-bukti dan penemuan ilmiah di akhir zaman, bahkan hingga kiamat sekalipun.


Ini berarti kitab itu harus berlaku sepanjang masa, KITAB tersebut tidak boleh dirubah 1 huruf pun jika di kemudian hari ternyata bertentangan dengan bukti ilmiah.


Dan sekarang, M ari buktikan KITAB mana yang 100% masih asli & suci !!! Qur'an berani dibedah semua ayat dan surat-nya, bahkan sampai jumlah huruf sekalipun.


Dan jika kamu dalam keraguan tentang Al Quran yang Kami wahyukan kepada hamba Kami (Muhammad), maka BUATLAH satu surat yang semisal Al Quran itu dan ajaklah penolong-penolongmu selain Allah, jika kamu orang-orang yang benar. QS.2:23.


Maka jika kamu tidak dapat membuat - dan pasti kamu tidak akan dapat membuat, peliharalah dirimu dari neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu, yang disediakan bagi orang-orang yang INGKAR. QS.2:24


 

Saudara, Islam takkan bangkit jika umat masih banyak ragu. Dan Umat akan tetap ragu tanpa DAKWAH.

Tahukah saudara jika Dakwah bukan cuma tanggungjawab ustadz, tapi WAJIB bagi setiap Muslim?

QS.42:48 Kewajibanmu tak lain hanya menyampaikan


QS.3:20 Kewajibanmu hanya menyampaikan


QS.16:82 Kewajiban yang dibebankan atasmu hanya menyampaikan


DAN BAHKAN KEPADA NON MUSLIM PUN KITA DIWAJIBKAN MENYAMPAIKAN KEBENARAN ISLAM DENGAN HIKMAH & CARA YG BAIK


QS.3:20 Katakanlah: " Maukah kamu masuk Islam?" Jika mereka masuk Islam, sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling, maka kewajiban kamu hanyalah menyampaikan


Jika Nabi Musa as dan Harun as yang begitu mulia saja diperintahkan untuk bertutur secara halus kepada Fir’aun yang durhaka, lalu bagaimana dengan kita?

Tidakkah kita merasa tertuntut untuk bertutur secara lembut, baik secara lisan maupun tulisan, saat saling bernasehat dengan keluarga dan saudara muslim kita.

Jauh sebelum berbagai teori komunikasi modern tentang bagaimana menyentuh hati manusia dibukukan dan diajarkan, Allah telah memerintahkannya, dan Rasul Muhammad S.A.w. serta para sahabatnya pun telah mencontohkannya bagi kita.


QS.20 Thahaa:43. Pergilah kamu berdua kepada Fir'aun, sesungguhnya dia telah melampaui batas;

QS.20 Thahaa:44. MAKA BERBICARALAH KAMU BERDUA PADANYA DENGAN KATA-KATA YG LEMAH LEMBUT , mudah-mudahan ia ingat atau takut".

Hati memang hanya bisa disentuh oleh hati.

QS.16: 125. Serulah (manusia) pada jalan Tuhan-mu DENGAN HIKMAH & PELAJARAN YG BAIK DAN BANTAHLAH MEREKA DENGAN CARA YG BAIK . Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.


QS.3 Ali 'Imran:159. Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku LEMAH LEMBUT terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu .



 


AGAMA YANG DITERIMA TUHAN HANYA ISLAM

 

QS.3 Ali Imran:85. Barangsiapa mencari agama selain Islam, maka SEKALI-KALI TIDAKLAH KAN DITERIMA DARINYA, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi .


QS.3 Ali Imran:19. Sesungguhnya agama disisi Allah HANYALAH Islam.


QS.3 Ali Imran:102. Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam .


QS.2 Baqarah:132 ..."Hai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam memeluk agama Islam ".

                 
                   
                 
                   
                   


                      Loading...
                   

                 
                   
                   
                   
                 
                   
                   
                   
                   
                 
                   
                   
                 
                 

 

 








Grup-Grup ITB
image

ITB GROUP @ TWITTER

Berdiri pertama kali 26 Sept 2010 di twitter sebagai pelebaran sayap dakwah. Silahkan klik DI SINI


ITB GROUP @ MILLAT FBOOK

Pelebaran dakwah 27 Sept 2010 di MILLAT-facebook, moslem's social network. Silahkan join DI SINI

 

 

 

 
















AUDIO ZAINUDDIN MZ


#    8 Penyakit Rohani - Durasi 54 Menit

#    10 Golongan Musuh Setan - Durasi 61 Menit

#   10 Golongan Teman Setan - Durasi 62 Menit

# (Baru !) Kepemimpinan Sejati - Durasi 51 Menit

#   Akhirat, Zaman Susah, Keluarga Sakinah - (3 Judul, Durasi 2 Jam 17 Menit)

# Al-Qur'an Imam Kita - Durasi 59 Menit

# Arak & Judi - Durasi 60 Menit

# Bahaya Kumpul Kebo - Durasi 64 Menit

# Berbakti Pada Ayah & Ibu - Durasi 57 Menit

# Bila Ajal Tiba - Durasi 59 Menit

# Bila Doa Tak Terjawab - Durasi 59 Menit

# Budaya Mudik - Durasi 58 Menit

# Bulan Ramadhan Sebagai Bulan Berbagi - Durasi 36 Menit

# (Baru !) Cara Mendidik Anak, Durasi 1 Jam

# Cobaan Hidup - Durasi 59 Menit

# Dasar & Tujuan Hidup Seorang Muslim - Durasi 58 Menit

# DUSTA - Durasi 59 Menit

# Golongan Penghuni Surga - Durasi 59 Menit

# Hal-Hal Yg Harus Segera Dilakukan Dalam Islam - Durasi 60 Menit

# Harta Dunia - Durasi 59 Menit

# Harta, Tahta, Wanita - Durasi 29 Menit

# Idul Fitri & Hari Kemenangan - Durasi 43 Menit

# Isra' Mi'raj - Durasi 40 Menit

# Jaman Susah - Durasi 49 Menit

# Kitab Suci Al-Qur'an - Durasi 59 Menit

# Mari Berhaji - Durasi 57 Menit

# Melawan Penyakit Hati - Durasi 51 Menit

# Miskin Dalam Islam - Durasi 60 Menit

Mukjizat Al-Qur'an - Durasi 32 Menit

# Muslim Musiman - Durasi 60 Menit

# Nabi Adam a.s. - Durasi 57 Menit

# Nabi Ibrahim a.s. - Durasi 56 Menit

# Nabi Yusuf a.s. & Siti Zulaikha - Durasi 52 Menit

# (Baru !) Naik Turunnya Iman, Durasi 56 Menit

# (Baru !) Pahala & Dosa, Durasi 1 Jam

# Para Kekasih Allah - Durasi 55 Menit

# Laskar Ababil - Durasi 40 Menit

# Puasa - Durasi 23 Menit

# (Baru !) Reformasi Besar, Durasi 63 Menit

# (Baru !) Rindu Ramadhan, Durasi 54 Menit

# (Baru !) Rizki, Durasi 57 Menit

# Rumah Tangga - Durasi 59 Menit

# (Baru!) Taubat, Durasi 1 Jam

# Tentang Mencari Jodoh - Durasi 30 Menit

# (Baru !) Umar Bin Khattab R.A., Durasi 59 Menit



FREE CERAMAH
Ust.M. ARIFIN ILHAM

- 7 Sunnah, Bag A

- 7 Sunnah, Bag B

- Akal Mencari Tuhan

- Akibat Makanan Haram

- Benteng Iman

- Dzikir Akbar

- Esensi & Fungsi Hidup Manusia

- Infaq

- Lima Kegaiban

- Maqamatul Arifin

- Masjid

- Mengapa Kami Di Neraka

- Meraih Yg Terbaik

- Rasionalitas Qur'an

- Rumah Allah

- Tombo Ati

- Ujian & Doa


Edisi Keluarga Sakinah

# Istri Shaliha Anugrah Terindah

# Keluarga Bahagia Tanpa Problema

# Solusi Sakinah 1

# Solusi Sakinah 2

# Membina Sakinah Mawaddah Warahmah

# Nasehat Untuk Suami dan Istri

# Istri2 Para Nabi 1

# Istri2 Para Nabi 2

# Agar Disayang Suami

# Istri Yg Berbakti

# Istri Wujudkan Suami Shaleh

# Wasiat Untuk Para Istri

# Islam Perhatikan Pendidikan Anak

# Pendidikan Islamy

# Jaga Diri & Keluarga Dari Api Neraka

# Peran Ibu Dalam Pendidikan Anak

# Pesan Untuk Orang Tua

# Pendidik Islamy Yang Sukses

# Keutamaan Anak Shaleh Shaliha

# Pentingnya Doa Agar Dapat Anak Shaleh

# Amalan Usai Melahirkan

# Pentingnya ASI (Air Susu Ibu)

INSYA ALLAH AKAN DI UPLOAD TEMA LAIN

FREE DOWNLOAD
❤♡   EDISI CINTA ❤♡

# Ketika Cinta Melanda

# Idola Cinta Remaja

# Pria Idamanku

# Untukmu Generasi Muda

# Nasehat Unt Pemuda

# Adab2 Pergaulan

# Solusi Masalah Remaja Menurut Qur'an & Sunnah

# Yg Dibicarakan Saat Nadzor (Calon Suami & Calon Istri Bertemu)

# Mayat Cinta & Patah Hati 1

# Mayat Cinta & Patah Hati 2

# Cinta Berkalang Noda

# Keajaiban Cinta

# Kisah Asmara Terindah 1

# Kisah Asmara Terindah 2

# Pernikahan Dini

# Jika Calon Suami Belum Memiliki Rumah Sendiri

# Jika Suami Pergi Lama

# Nikah Massal Gratis

# Berhutang Mahar

# Memilih Pasangan

# Menolak atau Batalkan Pinangan

# Sah-kah Talak Jika Suami Ucapkan Cerai Pada Istri Meski Bercanda / Pura-pura?

# Ilmu dulu atau Menikah?

# Jika Ortu Tidak / Belum Setuju Kita Menikah

# ADAB SUNNAH MALAM PERTAMA - PART 1

# ADAB SUNNAH MALAM PERTAMA - PART 2

# ADAB SUNNAH MALAM PERTAMA - PART 3

# ADAB SUNNAH MALAM PERTAMA - PART 4

# ADAB SUNNAH MALAM PERTAMA - PART 5

# ADAB SUNNAH MALAM PERTAMA - PART 6



FREE CERAMAH AUDIO
Ust. YUSUF MANSUR

- 10 Dosa Besar A

- 10 Dosa Besar B

- 10 Dosa Besar C

- Benahi Shalat Kita

- Fadhilah Al-Waaqi'ah

- Fadhilah Yaasiin 1

- Fadhilah Yaasiin 2

- Keluarga Sakinah

- Kita Bisa Berubah

- Kun Fayakun

- Sabar & Shalat Sebagai Penolong

- Sedekah & Doa
- The Power of Giving

- Yang Menentramkan Hati


CERAMAH Ust JEFRI AL BUCHORI

- Akhlak Kepribadian Perempuan

- Bidadari Surga

- Delapan Penyakit Batin

- Dialog Para Nabi Dengan Allah

- Haji

- Hidayah Allah

- Hukum Allah

- Idola

- Keadilan Hakiki

- K E M A T I A N

- Keutamaan Akhlak Perempuan


- Luqman & Anaknya

- Makna Merdeka

- Menghadapi Fitnah

- Menghadapi Masalah

- Menghadapi Musibah

- Menyikapi Musibah

- Nasehat Lukman

- Qurban

- Sabar Dalam Berhaji

- Teman Akrab

- Tiga Golongan Dalam Qur'an

- Tiga Golongan Manusia

- Yang Dirindu Surga


TAUSYIAH RAMADHAN
Audio Ceramah dapat diputar di handphone & komputer

# Cara Mudah Pahami Tauhid, 46 Menit

# Pesan Ramadhan, 47 Menit

# Panduan Puasa, 147 Menit

# Seputar Ramadhan, 30 Menit

# Keutamaan Ramadhan 1

# Keutamaan Ramadhan 2

# Puasa Bersama Nabi, 44 Menit

# Renungan AWAL Ramadhan, 73 Menit

# Bekal 1 Sambut Ramadhan, 58 Menit

# Bekal 2 Sambut Ramadhan, 65 Menit

# Bekal 3 Sambut Ramadhan, 60 Menit

# Bersama Qur'an di Bulan Ramadhan, 92 Menit

# Agar Ramadhan Jadi Indah, 48 Menit

# Agar Sukses Ramadhan, 50 Menit

# Apa itu Iman, Islam dan Ihsan

# Tiga Orang Yang Pertama Di Siksa Neraka, 9 Menit

# Melembutkan Hati Lembut, Agar Tidak Keras

# Penyucian Jiwa, Tazkiyatun Nufus

# Bersemilah Ramadhan, 2,5 Jam

# Hukum Qiyam, Durasi 39 Menit

# Sifat Puasa Nabi, Durasi 75 Menit

# Beda Puasa Kita Dgn Puasa Ahli Kitab

# Seputar Tarawih 1

# Seputar Tarawih 2

# Penyimpangan2 di Bulan Ramadhan, 14 Menit

# Agar Tidak Ghibah Selama Ramadhan,2 Menit

# Agar Semangat Baca Qur'an Selama Ramadhan, 5 Menit

# Pembatal Puasa & Tarawih, 40 Menit

# Tausyiyah Bulan Suci, 33 Menit

# Adab Buka Puasa, 12 Menit

# Doa Buka Puasa Di Tempat Orang Lain

# Dhoif-nya Doa Buka Puasa, 16 Menit

# Aneka doa Ramadhan, 76 Menit

# Renungan SELAMA Ramadhan, 33 Menit

# Kiat Jaga Diri Dari Setan

# Indahnya Taman Ilmu

# Kitab Puasa 1, Durasi 44 Menit

# Kitab Puasa 2, Durasi 65 Menit

# Kitab Puasa Shahih Bukhari Bab 01-02

# Kitab Puasa Shahih Bukhari Bab 03-10

# Kitab Puasa Shahih Bukhari Bab 11-14

# Kitab Puasa Shahih Bukhari Bab 15-20

# Kitab Puasa Shahih Bukhari Bab 21-26

# Kitab Puasa Shahih Bukhari Bab 27-29

# Kitab Puasa Shahih Bukhari Bab 30-33

# Kitab Puasa Shahih Bukhari Bab Akhir

# Nuzulul Qur'an, Durasi 21 Menit

# Ada Apa Usai Ramadhan, 68 Menit

# Renungan USAI Ramadhan, 50 Menit

# Agar Semangat Ibadah Ramadhan Dapat Berlanjut Usai
Ramadhan, 4 Menit


EBOOK UMUM

Cambridge's English Vocabulary

- For Elementary

- For Intermediate

- For Advanced


INSYA ALLAH ADA TEMA LAIN YG AKAN DI UPLOAD.....
Visitor

Saudara saudari kita dari berbagai penjuru dunia sejak 04 Des 2010:

free counters

 

Total Pengunjung sejak 16 Sept 2010:



MARI GABUNG BERSAMA KAMI @ FACEBOOK DI SINI

 

SHARE? Klik disini

4 Tips Shalat Khusyu - Updated 4 Oct 2011

image

SAUDARA SEMUA MERASA PIKIRAN MELAYANG KEMANA-MANA SAAT SHALAT??? Belum merasa puas atas shalat yang kita lakukan? Tidak perlu banyak TIPS untuk menggapai shalat yang lebih khusyu, saudara boleh coba 4 TIPS SHALAT KHUSYU berdasar Qur'an & Hadits ini.

Untuk versi e-book nya, agar dapat di print, dapat dibaca ulang dari komputer / handphone, dapat disebarkan secara offline, copy paste di semua internet cafe, warnet, rental komputer, email, dapat di free download gratis cuma-cuma di sini, UKURANNYA HANYA 1 Mb saja :

http://hotfile.com/dl/124072970/5bcc659/_4_TIPS_SHALAT_KHUSYUK_BARU_-_8_JULI_2011.pdf.html

السلام عليكم . بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

الحمد لله رب العا لمين. الصلاة و السلام على رسو ل الله.اما بعد

Segala puji bagi Allah, shalawat dan salam kepada Rasulullah saw, dan aku bersaksi bahwa tiada Tuhan yang berhak disembah dengan sebenarnya kecuali Allah, Yang Maha Esa dan tiada sekutu bagiNya, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.

Ada banyak orang menjelaskan berbagai cara untuk mencapai shalat khusyuk, tapi saran kami, tak perlu banyak tips untuk mencapai shalat yang lebih khusyu. Tak perlu berlembar-lembar atau habiskan uang dan waktu untuk membeli buku shalat khusyu & mempelajarinya. Khusyu itu mudah, cukup coba 4 Tips dari kami.

Mari kita tanya pada Qur'an, bagaimana melakukan shalat yang lebih khusyu. Kami rasa, tentu banyak dari saudara saudari sudah pernah mendengar hadits dibawah ini:

Amal seorang hamba pertama kali di hisab pada hari kiamat adalah shalat, apabila shalatnya baik maka baik pula seluruh amalnya dan apabila shalatnya rusak maka rusak pula seluruh amalnya “ HR. Thabrani 1880

Dan pada sebuah Hadits, Rasulullah Muhammad SAW bersabda:

“Di akhirat nanti, ada seorang laki-laki yang mengerjakan shalat selama 60 tahun, tetapi tidak ada satu shalat pun yang diterima darinya . Barangkali ia menyempurnakan ruku’, tetapi tidak menyempurnakan sujud, dan menyempurnakan sujud tetapi tidak menyempurnakan ruku ‘” HR.Al-Ashbahani

Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, orang-orang yang khusyuk dalam salatnya”. QS.23 Mu’minuun: 1-2

Setelah Allah menyebutkan sebagian sifat-sifat mereka, kamudian Dia menyebtukan balasan mereka:

Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi, yakni yang akan mewarisi surga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya. QS. 23 Mu’minuun: 9-10

Ibnul Qoyyim rahimhullah berkata: Manusia di dalam masalah shalat terbagi menjadi beberapa tingkatan:

Pertama: Tingkatan orang yang zalim terhadap dirinya sendiri dan lalai dengan shalatnya. Dialah orang yang shalat dengan wudhu’ yang tidak sempurna, shalat tidak pada waktunya, batas-batasnya dan tidak menyempurnakan rukun-rukunnya.

Kedua: Orang yang semata-mata menjaga waktu, batas-batas shalat dan rukun-rukunnya yang lahiriyah dan menjaga waudhu’. Namun dia tidak berusaha melawan bisikan-bisikan maka dia terhanyut dalam bisikanbisikan dan pikiran-pikirannya di dalam shalat.

Ketiga: Barangsiapa yang menjaga batas-batas shalat dan rukun-rukunnya, dan bersungguh-sungguh mengarahkannya jiwanya dalam melawan bisikan-bisikan dan fikiran-fikiran yang menggoda di dalam shalatnya, maka dengan hal tersebut sesungguhnya dia telah menyibukkan dirinya dalam menghadapi musuhnya agar musuhnya itu tidak mencuri shalatnya, maka dengan seperti ini dia berada dalam sholat dan jihad.

Keempat: Orang yang apabila bangkit menunaikan shalat maka dia menyempurnakan hak-hak, rukun-rukun dan aturan-atauran shalat, hatinya dikerahkan untuk menjaga tuntutan-tuntutan shalat, agar dia tidak menyia-nyiakan sedikitpun dari ibadah shalatnya.

Bahkan, seluruh potensi dan semangatanya tercurah untuk menyempurnakan penegakan shalat sebagaimana mestinya, maka dengan ini sungguh hatinya telah terarah pada perkara shalat dan ubudiyahnya kepada Allah swt.

Kelima: Orang yang bangkit menegakkan shalat dengan cara seperti di atas, bersamaan dengan itu dia hatinya tertumpah di hadapan Allah Azza Wa Jalla, dia melihat Allah dan menyadari akan pengawasan Allah, hatinya cinta kepadaNya dan mengagungkanNya sekan dia melihat Allah.

Semua bisikan dan lintasan-lintasan pikiran telah terhapus, telah terangkat dinding antara dirinya dan TuhanNya, maka orang yang seperti ini di dalam perkara shalat lebih utama dan lebih agung dari pada jarak yang memisahkan langit dan bumi, orang yang seperti ini sedang sibuk dengan bermunajat kepada Tuhannya swt di dalam shalatnya.

Mari kita koreksi diri, termasuk golongan manakah kita? Tidak kah kita ingin memperbaikinya? Melihat ke atas dalam hal ibadah ialah baik sekali, dan mari kita sama-sama berusaha lebih baik

4 tips ini akan kami usahakan diperjelas agak lengkap dengan dalil baik dari Qur’an maupun haditsnya agar lebih mantap, yakin & akurat, tidak dibuat-buat tanpa dasar Qur’an & Hadits.

LANGSUNG SAJA MARI KITA BAHAS 4 TIPS BERIKUT YANG BAIK UNTUK DICOBA UNTUK MENCAPAI SHALAT LEBIH KHUSYU:

 

1. Jangan pernah berfikir jika kita masih bisa hidup setelah shalat.

Kita harus yakin jika shalat ni ialah sebagai shalat terakhir kita dimuka bumi ni, sering kita dengar si fulan meninggal seusai shalat, si fulan meninggal setelah adzan, imam fulan meninggal saat sujud dan lainnya. Si fulan meninggal saat tengah judi, maksiat dan lainnya.

Mungkin ini ialah shalat terahir di dunia, setelah itu, kita harus relakan suami / istri kita seorang diri, anak kita menjadi yatim piatu, mungkin nanti malam ialah malam pertama dalam liang kubur, semua harta yang kita kumpulkan tak akan kita bawa, & menjadi hak saudara kita, wajah elok & cantik yang kita banggakan dalam sekejap akan berubah busuk.

Dari Abi Ayyub ra bahwa Nabi saw bersabda: Apabila engkau mendirikan shalat maka maka shalatlah seperti shalatnya orang yang akan berpisah”. (Musnad Imam Ahmad: 5/412)

“Orang yang akan Berpisah” yang dimaksud disini ialah seperti halnya orang yang akan berpisah nyawa & raganya, akan berpisah dengan semua anak istri, harta, tahta, segala dunia berganti dengan malam pertama di liang kubur yang gelap, sunyi, sepi, dingin, sendiri, tiada teman disisi.

Sebelum melangkah lebih jauh, mari kita sedikit singgung pengertian KHUSYU yang dimaksud Qur’an. Kami bahas disini karena ada hubungannya dengan KEYAKINAN MENGHADAP ALLAH, AKHIRAT, SEKARAT MAUT, KUBUR, DAN SEBAGAINYA

 

Kita mulai dari kata KHUSYU dalam Qur'an:


QS.88 Ghaasyiyah:2.Banyak muka pada hari itu tunduk terhina

 

QS.79 An-Nazi’at:9. Pandangannya tunduk

 

QS.Al-Qamar:7. Sambil menundukkan pandangan-pandangan mereka keluar dari kuburan seakan-akan mereka belalang yang beterbangan

 

QS . Thaahaa:108. Pada hari itu manusia mengikuti penyeru [#] dengan tidak berbelok-belok; dan merendahlah semua suara kepada Tuhan yang Maha pemurah, Maka kamu tidak mendengar kecuali bisikan saja.


[#] Yang dimaksud dengan penyeru di sini ialah Malaikat yang memanggil manusia untuk menghadap ke hadirat Allah


QS.59 Al-Hasyr:21. Kalau Sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan ketakutannya kepada Allah. dan perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir


QS.68 Al-Qalam:43. pandangan mereka tunduk ke bawah, lagi mereka diliputi kehinaan. dan Sesungguhnya mereka dahulu (di dunia) diseru untuk bersujud, dan mereka dalam Keadaan sejahtera[*].


[*] Maksudnya: ialah bahwa mereka berkesempatan untuk melakukan sujud, tetapi mereka tidak melakukannya


Q S.41 Fushshilat:39. Dan di antara tanda-tanda-Nya (ialah) bahwa kau Lihat bumi kering dan gersang , Maka apabila Kami turunkan air di atasnya, niscaya ia bergerak dan subur. Sesungguhnya Tuhan yang menghidupkannya, pastilah dapat menghidupkan yang mati. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Silahkan saudara bayangkan sedang di akhirat, bangkit dari kubur dalam keadaan penuh dosa, sedikit amal, takut, patuh, was was, digiring malaikat penyeru, hina, ingkar pada perintah Allah, lalai shalat, lalai zakat, kikir sedekah, haus, tenggorokan kering ditengah padang makhsyar dan sebagainya. Dan semoga saudara MERASAKAN apa yang dimaksud KHUSYU.

Sedangkan pengertian KHUSYU dalam shalat ialah: Kondisi hati yang penuh dengan ketakutan, mawas diri dan tunduk pasrah dihadapan keagungan Allah. Kemudian semua itu membekas dalam gerak-gerik anggota badan yang penuh hikmat dan konsentrasi dalam shalat, bila perlu menangis dan memelas pada Allah sehingga tidak memperdulikan hal lain.

KHUSYU ialah berawal hati, jika hati kita ditata rapih, insya Allah mudah mencapai KHUSYU, namun jika hati kita sudah tergesa-gesa dan memikirkan hal lain dalam shalat, maka pikiran pun dapat melayang. Tundalah semua makhluk & dunia jika akan shalat dan menghadap Allah.

Setelah MERASAKAN bagaimana rasanya kita bangkit dari kubur di hari akhir menuju padang makhsyar, masihkah kita menggunakan ALLAH sebagai bahan ejekan, bercanda, bergurau, olok-olok? Sepantasnyalah hati kita bergetar mendengar lafadz ALLAH disebutkan jika mengingat kematian / dibangkitkan nanti

  

QS.8 Anfaal:2. Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah, GEMETARLAH HATI MEREKA , dan apabila dibacakan ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka, dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal.

Berapa kali kita lafadzkan “ALLAH ” dalam shalat kita? Dalam 1 rakaat saja sudah 6 X takbir, adakah GEMETAR dalam hati kita?

QS.39 Az-Zumar:23. Allah telah menurunkan Perkataan yang paling baik (yaitu) Al Quran yang serupa lagi berulang-ulang, GEMETAR KARENANYA KULIT ORANG-ORANG YANG TAKUT KEPADA TUHANNYA , kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. dan Barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpin pun.

Sering kita lihat sekitar kita, beberapa oknum yang menyebut Allah, Malaikat, Kitab, Rasul, orang-orang shalih, haji & kyai sebagai bahan ejekan, bercanda, bergurau, olok-olok dan sejenisnya. Maka hal ini dapat mengeraskan hati mereka, SUKAR MENCAPAI SHALAT KHUSYU, bahkan, pelakunya disebut dengan gelar KAFIR dan diancam dengan JAHANAM S E L A M A N Y A

 

QS.18 Kahfi:106. Demikianlah balasan mereka itu neraka Jahannam , disebabkan kekafiran mereka & disebabkan mereka menjadikan ayat-ayat-Ku dan rasul-rasul-Ku sebagai olok-olok


QS.45 Jaatsiyah: 9. Dan apabila dia mengetahui barang sedikit tentang ayat-ayat Kami, maka ayat-ayat itu dijadikan olok-olok . Merekalah yang memperoleh azab yang menghinakan


QS.9 Taubah:65... tentulah mereka akan manjawab, "Sesungguhnya kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja ." Katakanlah: "Apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan Rasul-Nya kamu selalu berolok-olok?"

AYAT DIATAS SUNGGUH TEPAT SEKALI UNTUK GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MENGATAKAN

GITU AJA KOK REPOT, SAYA KAN CUMA BERCANDA !!!”


QS.7 A'raaf:51. orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai main-main dan senda gurau , dan kehidupan dunia telah menipu mereka." Maka pada hari ini, Kami melupakan mereka sebagaimana mereka melupakan pertemuan mereka dengan hari ini, dan mereka selalu mengingkari ayat-ayat Kami

  

QS.45 Jaatsiyah: 35. Yang demikian itu, karena sesungguhnya kamu menjadikan ayat-ayat Allah sebagai olok-olokan dan kamu telah ditipu oleh kehidupan dunia, maka pada hari ini mereka tidak dikeluarkan dari neraka dan tidak pula mereka diberi kesempatan untuk bertaubat

 

QS.31 Luqman: 6. Dan di antara manusia ada orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna untuk menyesatkan dari jalan Allah tanpa pengetahuan dan menjadikan jalan Allah itu olok-olokan . Mereka itu akan memperoleh azab yang menghinakan

.

QS.6 An'aam:70. Dan tinggalkanlah orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai main-main dan senda gurau , dan mereka telah ditipu oleh kehidupan dunia. Peringatkanlah dengan Al-Quran itu agar masing-masing diri tidak dijerumuskan ke dalam neraka , karena perbuatannya sendiri. tidak akan ada baginya pelindung dan tidak pula pemberi syafa'at selain daripada Allah. dan jika ia menebus dengan segala macam tebusanpun, niscaya tidak akan diterima itu daripadanya. mereka Itulah orang-orang yang dijerumuskan ke dalam neraka. bagi mereka (disediakan) minuman dari air yang sedang mendidih dan azab yang pedih disebabkan kekafiran mereka dahulu  

Semua ini tentu diawali dengan hati, jika hati kita sering memperolok Allah, Malaikat, Kitab, Nabi, Rasul, Orang-orang shalih, haji, kyai, santri dan lainnya, maka hati kita akan keras dan hilang rasa takut karena telah memperolok-olok seperti yang diterangkan diatas.

Tatalah hati sebelum shalat, Tanamkanlah bahwa apa susahnya tenang dan tidak tergesa-gesa dalam shalat, meluangkan sedikit waktu untuk shalat dengan tenang, khusyu diantara banyak waktu untuk dunia lainnya. Shalat ialah panggilan illahi, shalat ialah penenang hati, perjumpaan Allah dengan hamba, wujud rasa syukur hamba pada Allah yang telah banyak mengaruniakan nikmat yang tidak terhingga, serta lainnya.

Khusyu’ ialah ketundukan, kelembutan dan ketenangan hati. Dan apabila hati merasakan kekhusyu’an tersebut maka anggota badanpun mengikutinya. Sebab anggota badan ini mengikuti perintah hati .

Dari Nu’man bin Basyir ra bahwa Nabi saw bersabda: Ketahuilah sesungguhnya di dalam badan ini terdapat segumpal daging yang apabila dia baik maka baiklah seluruh jasad dan apabila rusak maka rusaklah seluruh bagaian jasad, ketahuilah bahwa itulah hati”. (Shahih Bukhari: 1/234 nno: 52 dan shahih Muslim: 3/1220 no: 1599).

Oleh karena itulah Nabi Muhammad SAW berkata di dalam shalat beliau: Pendengaran, pengelihatan, otak, tulang dan uratku khusyu’ kepadaku ”. (Bagian dari hadits di dalam shahih Muslim: 1/53 no: 771).

Dan sebelum pendengaran, mata, otak, tulang & urat tunduk, maka lebih dulu ialah hati kita yang perlu dibenahi.

Dalam Sebuah Hadits, Rasulullah Muhammad SAW bersabda:

Sesungguhnya karunia pertama yang dicabut Allah dari para hamba-NYA ialah kekhusyu’an dalam shalat .” HR.Bukhari, HR.Thabrani, An-Nasa’I Dan lainnya.

Hal ini dapat kita latih dengan menghayati dzikir tanpa hitungan, artinya berdzikir sampai hati kita merasa GEMETAR saat menyebut lirih lafadz ALLAH, dan juga melatih sampai hati kita GEMETAR mendengar lafadz ALLAH yang kita lafadzkan sendiri.

Memang Rasulullah Muhammad SAW mengajarkan berdzikir dan juga beristighfar dengan hitungan, namun salah satu kesalahan kita ialah terlalu memfokuskan diri pada hitungan, malah ada yang cenderung berdzikir dengan sangat cepat sekali seakan sekedar mencapai hitungan 33 kali sedang makna dzikir itu tidak membuat hati kita GEMETAR , dan kurang berbekas di hati.

Beberapa diantara banyaknya ayat Qur’an yang menyuruh kita berdzikir sebanyak-banyaknya dalam setiap keadaan ialah:

QS.33 Al-Ahzab: 41. Hai orang-orang yang beriman, berzdikirlah pada Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya .

QS.4 An-Nisaa’:103. Maka apabila kamu telah menyelesaikan shalat, ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring . kemudian apabila kamu telah merasa aman, Maka dirikanlah shalat itu. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman.

Qur’an menjelaskan KHUSYU dengan menggunakan situasi BAGAIMANA KITA DIBANGKITKAN DARI LIANG KUBUR KELAK DI AKHIRAT NANTI , dan Hadits pun memerintah agar kita SHALAT SEPERTI ORANG YANG AKAN TERPUTUS DARI NYAWA , DUNIA, SEGALA NIKMAT DAN LAINNYA. Untuk lebih meresapkan dan menggetarkan hati, kami sarankan saudara saudari membaca FREE Ebook Gratis kami yg berjudul: MENG-INGAT AKHERAT

Dan ebook tersebut dapat di download gratis disini:

http://hotfile.com/dl/121720956/7653c21/_MENG-INGAT_AKHERAT_-_www.islamterbuktibenar.net.pdf.html

Apabila seseorang yang menjalankan shalat memasuki mesjid maka mulailah bisikan-bisikan, pikiran-pikiran dan kesibukan dengna perkara dunia merasuki akal fikrannya dan dia tidak menyadari dirinya dalam beribadah kecuali setelah imam selesai dengan shalatnya.

Maka pada saat itulah dia merugi dengan shalatnya yang tidak dikerjakan secara khusyu’ dan tidak pula merasakan manisnya beribadah, dia hanya gerakan-gerakan yang komat-kamit mulut sama seperti jasad yang hampa dari ruh.

Shalat tanpa kekhusyu’an dan kehadiran hati dapat diibaratkan dengan jasad yang mati tanpa ruh, apakah seorang hamba tidak malu jika dia menghadiahkan kepada orang lain sosok tubuh bangkai hewan atau seekor sapi yang telah mati? Tak dapat digunakan membajak sawah / diambil dagingnya/kulitnya?

Tentu pemberian ini akan memberikan nilai penghargaan dari siapapun yang ditujunya. Seperti inilah shalat yang hampa dari rasa khusyu’, dan pikiran melayang kemana-mana.

Sesungguhnya dua orang lelaki berada dalam suatu shalat namun keduanya berada dalam perbedaan yang sangat jauh sama seperti jauhnya langit dan bumi”. (HR. Muslim)

Dari Ammar bin Yasir ra bahwa Nabi saw bersabda: Bahwa sungguh seseorang selesai menunaikan shalatnya namun dia tidak mendapat pahala shalatnya itu kecuali sepersepuluhnya, atau sepersembilannya, atau seperdelapannya, / sepertujuhnya, atau seperenamnya, seperlimanya, seperempatnya, sepertiganya, setengahnya”. ( Sunan Abi Dawud: 1/211 no: 796)

Kekhusyu’an dalam shalat akan terjadi pada orang yang mengkhususkan hatinya untuk shalat tersebut, hatinya tertuju kepadanya bukan kepada yang lain dia lebih mengutamakannya atas urusan yang lain, pada saat seperti itulah shalat menajdi penyejuk mata. Dari Anas ra bahwa Nabi saw bersabda bahwa ketentraman ada pada shalat”. ( Sunan Al-Nasa’i: 7/61 no: 3939)

Bahkan jika Nabi saw ditimpa kesusahan oleh suatu perkara maka beliau mendirikan shalat dan beliau saw bersabda: Bangkitlah wahai Bilal dan tenangkanlah kita dengan shalat”. ( Sunan Abu Dawud: 4/297 no: 4986)

Juga, Allah menerangkan dalam Firman-NYA:


QS.2 Baqarah:153. Hai orang-orang yang beriman, Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

Sebagai seorang yang mengaku muslim, tidak lengkap rasanya jika kita lalui dengan shalat yang kurang khusyu.

Artikel ini sebetulnya telah diposting 3x di group pertama "Islam Terbukti Benar" saat sebelum diblokir oleh kufar Facebook Yahudi, yaitu pada saat anggota group masih 30.000an di bulan February 2010, dan saat anggota berjumlah sekitar 1 jutaan, serta awal Ramadhan 1431 H tepatnya 22 Agustus 2010.

Ada banyak orang menjelaskan berbagai cara untuk mencapai shalat khusyuk, tapi saran kami, tak perlu banyak tips untuk mencapai shalat yang lebih khusyu. Tak perlu berlembar-lembar atau habiskan uang dan waktu untuk membeli buku shalat khusyu & mempelajarinya. Khusyu itu mudah, cukup coba 4 Tips dari kami. Mari kita tanya pada Qur'an, bagaimana melakukan shalat yang lebih khusyu, semoga bermanfaat.

 

QS. 47 Muhammad:24 Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Qur'an ataukah hati mereka terkunci?

Secara bahasa, KHUSYU memiliki beberapa persamaan kata yang lain yaitu: Tunduk, Pasrah, Merendah, Tenang, Menghayati, Meresapi, Menyelami dan sebagainya.

Sedang Arti KHUSYU itu sendiri mirip dengan kata KHUDHU, hanya saja jika kata KHUDHU itu lebih sering digunakan untuk anggota badan, tapi kata KHUSYU ini ialah untuk kondisi dan gerak-gerik hati.

Dalam sebuah ayat Qur’an, Allah berfirman:

45. Jadikanlah sabar & shalat sebagai penolongmu. dan Sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu',

46. (yaitu) orang-orang yang MEYAKINI, BAHWA MEREKA AKAN MENEMUI TUHANNYA, dan bahwa MEREKA AKAN KEMBALI PADA-NYA .

Kata arab yadlunnuuna yang kami beri warna merah pada ayat diatas berarti MEYAKINI “PADA SAAT INI”, dan ini berarti Jadi jelas sekali bahwa keyakinan bahwa kita sedang menghadap Allah, tak lama lagi kita akan dicabut nyawa setiap saat.

Hal ini akan membantu banyak dalam mencapai KHUSYU. Cepat atau lambat, tamu terakhir kita MALAIKAT MAUT akan datang dengan segera, tanpa diundang, tanpa pemberitahuan. INGATLAH SELALU, MUNGKIN INI SHALAT TERAKHIR BAGI KITA!!! & MALAM-MALAM SELANJUTNYA MUNGKIN AKAN KITA LALUI DI LIANG KUBUR YANG GELAP & SEMPIT, SUNYI, SEPI, SENDIRI.

Pernahkah saudara dapati pohon kamboja di tanam di perumahan-perumahan elite? Namun di tempat lain pohon kamboja malah tumbuh di kuburan?

Pentingnya sebuah keyakinan, jika kita berkeyakinan pohon kamboja itu ada hantunya, maka lewat didekatnya di siang bolong pun akan terasa merinding. Namun jika berkeyakinan jika jika bunga kamboja itu indah, maka tak jarang kita lihat seorang gadis menyelipkan bunga kamboja di telinga atau pada rangkaian bunga, atau terkadang mengambil bunga kamboja untuk di apungkan di atas kolam.

Dengan meyakini bahwa kita akan segera meninggal, dipanggil dan menghadap Allah maka kita tidak akan terasa sombong, sebaliknya kita akan mendatangi shalat dengan rasa rendah diri.

Sebagai contoh: Saat ditimpa musibah, kita justru malah bisa merasakan khusyuknya shalat, tanpa teori dan segala macam usaha, serasa Allah menghampiri dan bahkan terasa dekat sekali, bahkan tak jarang kita terharu & menangis, kenapa bisa?

Karena kita datang pada Allah dengan mengharap, rendah diri, pasrah, perlu, memohon & menghiba pertolongan. Ingatlah sebuah hadits yang mengatakan:

Katakan pada hamba-hambaKU, jika mereka menghampiri sehasta, AKU menghampiri dua hasta, jika mereka mendekat dengan berjalan, maka AKU mendekat dengan berlari.

Namun sebaliknya jika kita merasa kaya, merasa cakep, merasa tenar, merasa tinggi jabatan, membusungkan dada, maka terasa susah sekali untuk khusyu, malah yang ada didalam shalat kita hanyalah keangkuhan kita, aktivitas kita, harta kita, dan lainnya. Dari itu, mari kita perbaiki sikap kita saat akan shalat, yakinilah bahwa sebentar lagi, suka atau tidak suka, kita akan mati cepat. Datangi shalat kita dengan rendah diri, tunduk & menghiba:

QS.6 Al-An’aam: 42. Dan Sesungguhnya Kami telah mengutus kepada umat-umat yang sebelum kamu, kemudian Kami siksa mereka dengan kesengsaraan dan kemelaratan , supaya mereka memohon dengan tunduk merendahkan diri .

Dan menurut saudara saudari sekalian, musibah apa yang paling dahsyat bagi kita ? Tentu saja sakarat maut , saat TAMU TERAKHIR menjemput, maka lenyaplah segala kelezatan, hilang semua nikmat melihat, nikmat makan, nikmat mendengar, nikmat harta, nikmat cinta dengan pasangan, SEGALA NIKMAT.

QS.39 Az-Zumar: 8. Dan apabila manusia itu ditimpa kemudharatan, Dia memohon kepada Tuhannya dengan kembali kepada-Nya ; kemudian apabila Tuhan memberikan nikmat-Nya kepadanya lupalah Dia akan kemudharatan yang pernah Dia berdoa untuk sebelum itu, dan Dia mengada-adakan sekutu-sekutu bagi Allah untuk menyesatkan dari jalan-Nya..

Masalah kehidupan yang sedang dihadapi boleh dibawa ke dalam shalat dengan shalat sunnah 2 rakaat, kita mengadu pada Allah atas masalah yang kita hadapi agar diberi jalan keluar yang terbaik. Silahkan baca Al-Fatihah, insya Allah semua cobaan berupa KEBAIKAN dan cobaan berupa KESUSAHAN pun bisa dibawa masuk ke dalam surat Al-Fatihah.

Tidaklah seorang muslim yang di datangi oleh shalat yang wajib, kemudian dia baik dalam berwudhu’, menghadirkan kekhusyu’an dan ruku’ maka dia akan menjadi penghapus bagi dosa-dosa yang telah dikerjakan sebelumnya, selama dia tidak pernah berbuat dosa-dosa besar dan hal itu terjadi selama sepanjang masa”. ( Shahih Muslim: 1/206 no: 228)

Dan Nabi saw ialah orang yang paling banyak khusyu’nya di dalam shalat. Abdullah bin Al-Syikkhir berkata: Aku melihat Nabi saw mendirikan shalat dan di dalam dada beliau terdengar isak tangis seperti suara gesekan penggiling tepung karena menangis ”. Sunan Abu Dawud: 1/238 no: 716

Dan Abu Bakr ialah seorang lelaki yang banyak menangis dikala shalat sehingga dia tidak bisa memperdengarkan suara bacaannya pada saat sholat mengimami orang. Dan Umar ra, pada saat dia mengimami orang dalam shalatnya dan membaca surat Yusuf maka isak tangisnya terdengar sampai pada akhir saf dan dia membaca: Qs. Yusuf:84. Shahih Bukhari: 1/236

Isham Yusuf bertanya:”Hai Hatim, apa yang dimaksud dengan menyempurnakan shalat?”. 

Jawabnya: “Menjelang (sebelum) waktu tiba, sudah siap dengan wudlu sempurna, lalu berdiri tegak di tempat shalat sepenuh jiwa raganya, hingga terbayang seakan-akan Ka’bah didepan mata, dan makam (liang lahat) tepat didada, e mengetahui segala isi hati, kaki seakan berada diatas sirath, surga disisi kanan dan Neraka dikirinya, Malaikat Malaikat tepat berada di tengkuk belakangnya, dan punya perasaan bahwa “Shalat ini shalat yang terakhir dilakukan olehnya.

Kemudian takbir dengan khusyu’, dan hening penuh dengan tafakkur (berfikir), saat membaca Al-Fatihah dan surat, lalu ruku dengan penuh tawadlu, dan sujud dengan tunduk merendah serta memohon, terus duduk dengan sesempurnanya, baca tahiyat (tasyahud) dengan penuh harapan dan takut, akhirnya salam menurut sunnatur rasul.

Semuanya diserahkan secara ikhlas kepada e , lalu berdiri (sesudah selesai shalat) dengan penuh rasa takut jika tidak diterima shalatnya, dan pula penuh harap diterimanya oleh e . Dan semua dipelihara dengan penuh rasa sabar.”

Tanya Isham:”sejak berapa lama anda lakukan shalat seperti yang diceritakan tadi?”. Jawabnya:”Sejak 30 tahun.” Akhirnya ia menangis dan berkata:”Aku sama sekali belum pernah melaksanakan shalat yang seperti anda jelaskan .”

Bagaimana kita dapat Shalat Khusyu sementara kita terlalu TAKABUR/ terlalu SOMBONG & yakin jika kita masih hidup beberapa waktu setelah shalat? Bertakbir ALLAAHU AKBAR namun yang dibesarkan ialah ego diri? Naudzubillah, mari kita sama belajar khusyu, perlahan dan menghayati setiap bacaan

Tak jarang bibir kita bertakbir: “Allaahu Akbar”, Namun kenyataannya dalam hati kita bukan Allah Yang Maha Besar, tapi selalu mengingat kebanggaan kita, selalu diri kita yang hadir di lamunan dalam shalat. Kita membaca Fatihah, tapi tidak hayati apa artinya dan tahu-tahu Fatihah sudah selesai dibaca tanpa meresap ke dalam hati. Akhirnya, bukan Allah yang diagungkan, tapi diri kita sendiri, atau makhluk lainnya yang diagungkan.

QS.39 Az-Zumar: 67. Dan mereka tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya Padahal bumi seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari kiamat dan langit digulung dengan tangan kanan-Nya. Maha suci Tuhan dan Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan.

2. WAJIB TAHU ARTI TIAP BACAAN JIKA INGIN KHUSYUK

Qs.4 An-Nisaa':43. Hai orang-orang yang beriman, JANGANLAH kamu shalat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, SEHINGGA KAMU MENGERTI APA YANG KAMU UCAPKAN ...

Jelas sekali ayat ini menekankan pada arti bacaan shalat, kita dapat melatihnya secara berlahan. Jangan sampai puluhan tahun kita hidup di dunia, hafal beratus-ratus lagu Eropa & Lagu Amerika lengkap dengan nada panjang pendek, intonasi serta artinya dan juga riwayat pembuatan lagu & riwayat hidup Artis penyanyinya tapi bacaan shalat saja tidak hafal.

MABUK dalam ayat ini boleh diartikan sebagai mabuk khamr, tapi juga mabuk dunia, mabuk harta, mabuk tahta, mabuk cinta pun termasuk pulak dalam hal yang mengganggu shalat sehingga kita lupa/silap/tak sadar bacaan shalat apa yang telah kita baca, bahkan selalu-nya kita lupa rakaat ke berapa.

Lebih baik membaca surat pendek yang kita tahu arti bacaan setiap kata-kata daripada membaca surat panjang yang kita tak tahu apa artinya. Ingat, untuk mencapai SHALAT KHUSYU dalam Ayat diatas IALAH FAHAM APA YANG KITA UCAPKAN. Garis besarnya, dalam ayat ini terdapat 2 hal:

a. Jangan melamun, jangan mabuk, jangan mabuk harta, jangan mabuk cinta, jangan mabuk tahta, jangan mabuk dunia yang membuat kita tidak sadar & tidak tahu apa yang kita ucapkan.

b. Arti bacaan shalat yang harus kita fahami untuk mencapai SHALAT KHUSYU. Faham arti bacaan shalat itu PENTING SANGAT HINGGA KITA TIDAK HANYA DITUNTUT HAFAL BACAAN SHALAT TAPI JUGA FAHAM ARTINYA AGAR LEBIH KHUSYUK & MENGHAYATI SHALAT

Jadi,,, maaf,,, untuk akhi, ukhti, kakak, adik yang masih belum faham arti bacaan iftitah, alfatihah, surah/ayat, ruku, i'tidal, sujud, duduk antara 2 sujud, tahiyat awal & akhir, maka WAJIB tahu & hafal maknanya. Lebih bagus jika kata demi kata.

Bagaimana mungkin kita dapat shalat Khusyu jika kita hanya seperti membaca “mantra” yang tak fasih artinya?

Dalam sebuah Hadits, Rasulullah Muhammad SAW bersabda:

Apabila seorang diantaramu sedang shalat, maka sesungguhnya dirinya sedang berbicara kepada Allah,,,, HR. Bukhari 531, HR.Muslim, An-Nasai

Dan tentu saja, komunikasi ini kurang afdhol jika kita tidak memahami arti dari bacaan shalat yang kita baca. Dari itu saudara saudari, begitu pentingnya mengetahui arti dari bacaan shalat yang kita laksanakan setiap hari.

Dengan mengetahui arti dan bacaan shalat, maka membantu jiwa agar seakan meninggalkan kesibukan dunia dan terhanyut dalam komunikasi dengan Allah, sejuk, damai di hati dan di jiwa:

“Apabila engkau melakukan shalat, maka shalatlah kamu, dengan shalatnya orang yang akan meninggalkan alam fana (Alam Nyata),,,” HR.Ibnu Majah 4171, HR.Ahmad 5/412

Alangkah meruginya kita jika sekian puluh tahun hidup di dunia, hafal ratusan rumus, ratusan lagu lengkap dengan panjang pendeknya, naik turun nadanya, termasuk kisah keseharian penyanyi & pengarangnya , ratusan syair, ratusan hafalan lainnya, tapi ARTI dari bacaan shalat saja tidak hafal?

Bukankah Shalat itu wajib? Bukankah shalat itu amal yang pertama kali dihisab? Bukankah shalat itu wujud rasa syukur kita? Bukankah shalat itu komunikasi dengan Sang PENCIPTA? Mana mungkin berkomunikasi jika kita tidak tahu arti?

Untuk arti bacaan shalat ini, dapat saudara cari di toko-toko buku terdekat, atau untuk memudahkan saudara, insya Allah akan kami buatkan ebook khusus tersendiri agar saudara saudari lebih mudah, GRATIS,,, Cuma-Cuma,,, tanpa bayar,,, tanpa iklan,,, Doakan kami agar tetap Istiqomah, bertambah ilmu & hikmah, sehat & mampu manfaatkan waktu

 

 


3. UCAPKAN DENGAN SUARA SEDANG/DI ANTARA KERAS & PELAN

(((INI PENTING SEKALI)))

JIKA SAUDARA SEMUA MERASA PIKIRAN MELAYANG KEMANA-MANA SAAT SHALAT??? INILAH PENANGKALNYA

Qs. 17 Al-Israa':110 dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam shalatmu & jangan pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu".

Bila kita pelankan suara atau cuma di dalam hati saja, maka terkadang fikiran kita akan melayang tak tentu arah, tapi jika kita baca dengan suara lirih yang didengar oleh diri sendiri, maka ini akan lebih membantu konsentrasi pada bacaan shalat, arti & MENSUCIKAN JIWA. Karena ibadah itu semua ditujukan untuk MENSUCIKAN JIWA.

Shalat ialah Syariat, Hakikatnya ialah MENSUCIKAN JIWA, Ma'rifatnya ialah BERSYUKUR PADA PENCIPTA YANG TELAH MEMBERIKAN BANYAK KENIKMATAN YANG TAK TERHINGGA.

Dan kita akan bertambah khusyu, jika saat mengucapkannya dengan suara lirih ditambah memahami bahwa kita sedang bercakap-cakap dan menghadap Allah Sang Pencipta, seperti yang telah diterangkan dalam Hadits sebelumnya.

Shalat yang kita laksanakan, janganlah diisi dengan lamunan dunia, harta, tahta, cinta, dan makhluk lainnya, namun harus keseluruhan shalat tersebut hanya bagi Allah, mulai dari niat sampai salam. Dalam sebuah ayat Qur’an:

QS.6 A’raf:162.Katakanlah: Sesungguhnya shalatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.

 

4. THUMA’NINAH

Meski Nampak sepele, tapi justru Thuma’ninah inilah termasuk penentu sah tidaknya sebuah shalat karena ia termasuk salah satu dari RUKUN SHALAT. Salah satu rukun shalat batal, maka tidak sah lah shalatnya.

Thuma’ninah ini lah yang sering dilupakan oleh banyak orang. Dalam kitab Fiqh As-Sunah, Thuma’ninah ialah diam beberapa saat setelah tenangnya anggota-anggota badan , para ulama memberi batasan minimal yaitu sekedar waktu yang diperlukan untuk membaca tasbih.

Rasulullah Muhammad ﷺ memasuki sebuah masjid, lalu seorang laki-laki masuk, lalu shalat, kemudian dia datang, lalu mengucapkan salam kepada Rasulullah Muhammad ﷺ, maka Rasulullah Muhammad ﷺ membalas salamnya seraya berkata:

"Kembalilah, lalu shalatlah, karena kamu belum shalat!"

Lalu laki-laki tersebut kembali, lalu shalat sebagaimana sebelumnya dia shalat, kemudian mendatangi Rasulullah Muhammad ﷺ seraya mengucapkan salam kepada beliau. Maka Rasulullah Muhammad ﷺ menjawab: 'Semoga keselamatan terlimpahkan kepadamu'

Kemudian beliau bersabda lagi:
"Kembalilah dan shalatlah lagi, karena kamu belum shalat!"

Hingga dia melakukan hal tersebut tiga kali. Lalu laki-laki tersebut berkata, 'Demi Dzat yang mengutusmu dengan kebenaran, aku tidak dapat melakukan yang lebih baik selain daripada ini, ajarkanlah kepadaku.'

Rasulullah Muhammad ﷺ bersabda:

"Apabila kamu mendirikan shalat, maka bertakbirlah, kemudian bacalah sesuatu yang mudah dari al-Qur'an, kemudian ruku'lah hingga BERTUMA'NINAH dalam keadaan ruku'. Kemudian angkatlah (kepalamu dari ruku') hingga lurus berdiri, kemudian sujudlah hingga BERTUMA'NINAH dalam keadaan sujud, kemudian angkatlah hingga BERTUMA'NINAH dalam duduk, kemudian lakukan hal tersebut dalam shalatmu semuanya'." HR.Muslim

Jelas sekali bahwa shalat seperti itu dinyatakan BELUM SHALAT dan shalatnya TIDAK SAH, serta diwajibkan mengulang oleh Rasulullah Muhammad ﷺ.

Seringkali kami melihat saudara saudari kita shalat seperti kilat khusus, terburu-buru seakan ada yang sangat darurat sekali, beberapa kali kami jelaskan pada sekitar kami jika shalat seperti itu TIDAK SAH dan wajib mengulang, tentu berdasar hadits diatas.

Mari kita sama saling mengingati sesama insan pada kebaikan dan kesabaran.
Diantara kejahatan PENCURIAN TERBESAR ialah PENCURIAN DALAM SHALAT, Rasulullah Muhammad SAW bersabda:

“Sejahat-jahat pencuri ialah orang yang mencuri dari shalatnya.” Mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, bagaimana ia mencuri shalatnya?” Beliau menjawab: “Ia Tidak menyempurnakan rukuk dan sujudnya.” HR. Ahmad, 5/310 dan Shahih Al-Jami’ No.997

Meninggalkan Thuma’ninah, Tidak meluruskan dan mendiamkan punggung sesaat ketika rukuk dan sujud, atau tidak tegak ketika bangkit dari rukuk, atau ketika duduk diantara dua sujud, semua merupakan kebiasaan sebagian besar kaum Muslimin. Bahkan, hampir bisa dikatakan, di semua masjid pasti ada saja orang yang tidak Thuma’ninah, malah dapat dibilang sebagian besar.

QS.An-Nisaa’:103. ,,, lalu jika kamu telah merasa aman, Maka dirikanlah shalat itu. Sesungguhnya shalat itu ialah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yg beriman

Jadi sebelum shalat, tenangkanlah dahulu hati, memasrahkan hati, menyiapkan hati untuk melaksanakan shalat. Jangan shalat dahulu jika hati masih kacau, masih teringat hal lainnya. Jika hati tidak tertata, maka shalat cenderung tidak khusyu, tergesa-gesa dan tidak mencapai ketentraman hati yang kita cari.


Sebagai gambaran, seseorang yang melewati daerah yang indah, hamparan kebun teh yang hijau, udara sejuk, sedikit kabut menyelimuti, danau yang tenang, gemericik sungai yang jernih, dengan ikan menari-nari, bunga-bunga disekitar sungai kecil dan pinggir jalan, kupu-kupu berterbangan, burung-burung berkicau riang dan berlompatan, dan lain sebagainya, TENTU TIDAK AKAN DAPAT DINIKMATI OLEH ORANG YANG MELALUI JALAN ITU YANG MENGENDARAI KENDARAAN DENGAN MENGEBUT, KECEPATAN PENUH & PANDANGANNYA HANYA KEDEPAN AGAR CEPAT SAMPAI TUJUAN & CEPAT SELESAI SHALAT.

Lain halnya dengan orang yang berjalan perlahan, tenang, menikmati semua keindahan, pemandangan, suasana yang menyejukkan jiwa. Seperti itulah kurang lebih gambaran jika kita dapat menghayati setiap arti bacaan shalat, gerakan shalat, meresapi, merasuk ke dalam hati dan jiwa, hanyut bersama shalat, memasrahkan seluruh hati, jiwa, pikiran, fokus perhatian hanya pada Allah.

Contoh Thuma’ninah : Sujud pertama, bacaan dibaca perlahan, dihayati, dipahami, setelah bacaan selesai, lalu rasakan tenangnya anggota badan, tidak terburu-buru, setelah tenang baru diam sebentar minimal selama waktu yang diperlukan untuk membaca “SUBHANALLAH”.

Baru dilanjutkan dengan duduk diantara 2 sujud, Bacaan dibaca perlahan, tahu arti tiap katanya, setelah bacaan selesai, lalu rasakan tenangnya anggota badan, setelah tenang baru diam sebentar selama minimal sebanyak waktu yang diperlukan untuk membaca “SUBHANALLAH.” Dan seterusnya disetiap akhir gerakan sebelum berpindah gerakan

Ingatlah bahwa salah satu tujuan shalat ialah mencari ketenangan jiwa & batin dalam menjalani hidup yang penuh cobaan baik berupa kegembiraan maupun musibah. Dan ketenangan batin & jiwa itu tidak akan tercapai jika kita shalat tergesa-gesa.

QS.13 Ar-Ra’d: 28. orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.

Tentu saja, mengingat Allah berupa dzikir, doa dan sebagainya, namun mengingat Allah, berdzikir dan berdoa yang paling sempurna ialah mendirikan shalat.

QS.23 Az-Zumar:23. Allah telah menurunkan Perkataan yang paling baik Al Quran yang serupa lagi berulang-ulang, gemetar karenanya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. dan Barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun.

Thuma’ninah ini termasuk 1 dari 13 rukun shalat. Ingatlah bahwa dalam berbagai hadits shahih baik Muslim, Bukhari, Ahmad, dan lainnya, sering sekali menceritakan bahwa:

Diriwayatkan dari Mahmud bin Rabi: Suatu ketika Rasulullah SAW berada di dalam Masjid Nabawi, Madinah. Selepas menunaikan shalat, beliau menghadap para sahabat untuk bersilaturahmi dan memberikan tausiyah. Tiba-tiba, masuklah seorang pria ke dalam masjid, lalu melaksanakan shalat dengan cepat . Setelah selesai, ia segera menghadap Rasulullah SAW dan mengucapkan salam. Rasul berkata pada pria itu, "Sahabatku, engkau tadi belum shalat, ulangilah shalatmu !"

Betapa kagetnya orang itu mendengar perkataan Rasulullah SAW. Ia pun kembali ke tempat shalat dan mengulangi shalatnya. Seperti sebelumnya ia melaksanakan shalat dengan cepat . Rasulullah SAW tersenyum melihat shalat seperti itu. Setelah melaksanakan shalat untuk kedua kalinya, ia kembali mendatangi Rasulullah SAW. Begitu dekat, beliau berkata pada pria itu, "Sahabatku, ulangilah lagi shalatmu! Engkau tadi belum shalat ."

Lagi-lagi orang itu merasa kaget. Ia merasa telah melaksanakan shalat sesuai aturan. Meski demikian, dengan senang hati ia menuruti perintah Rasulullah SAW. Melaksanakan shalat dengan cepat. Namun kembali Rasulullah SAW menyuruh orang itu mengulangi shalatnya kembali.

Dan, ia pun berkata, "Wahai Rasulullah, demi Allah yang telah mengutusmu dengan kebenaran, aku tidak bisa melaksanakan shalat dengan lebih baik lagi. Karena itu, ajarilah aku!"

Rasulullah Muhammad SAW bersabda: "Jika engkau berdiri untuk melaksanakan shalat, maka bertakbirlah, kemudian bacalah Al-Fatihah dan surat dalam Alquran yang engkau pandang paling mudah. Lalu, rukuklah dengan tenang (thuma'ninah), lalu bangunlah hingga engkau berdiri tegak tenang . Selepas itu, sujudlah dengan tenang , kemudian bangunlah hingga engkau duduk dengan tenang . Lakukanlah seperti itu pada setiap shalatmu." HR.Bukhari, HR.Muslim

Dalam Hadits lain, Rasulullah Muhammad SAW bersabda:

TIDAK SAH SHALAT SESEORANG , sehingga ia meluruskan punggungnya ketika rukuk dan sujud.” HR. Abu Dawud 1/533, Shahih Al-Jami’ No.7224.

Janganlah kita kira bahwa shalat itu mendapat 1 pahala shalat baik, dan juga jika berjamaah maka akan mendapat pahala 27 kali lipat shalat sendiri karena belum tentu kita khusyu & Thuma’ninah seperti dalam Hadits dibawah ini, Rasulullah Muhammad SAW bersabda:

“Sesungguhnya seorang hamba yang mengerjakan shalat yang diwajibkan kepadanya, ada yang hanya mendapat ganjaran sepersepuluhnya , ada yang hanya mendapat ganjaran sepersembilannya , seperdelapannya, sepertujuhnya, seperenamnya, seperlimanya, seperempatnya, sepertiganya , juga ada yang mendapat ganjaran setengahnya .” HR. Ibnul Mubarak, HR.Bukhari, HR.Muslim

Sekarang mari kita telaah, kira-kira apa yang mengurangi pahala shalat? Jawabnya ialah:

  1. Kita tidak KHUSYU, pikiran kemana-mana karena tidak membaca bacaan shalat dengan suara sedang
  2. Tidak Thuma’ninah penuh
  3. Tidak tahu arti dari semua bacaan shalat
  4. Tahu arti bacaan shalat tapi tidak menghayati
  5. Waktu shalat tidak terjaga, melambatkan shalat
  6. Wudhu tidak sempurna
  7. Sunnah-sunnah shalat tidak diamalkan

Dan sebetulnya masih ada sebab-sebab lain yang dapat mengurangi pahala, namun kami sebutkan beberapa yang utama saja, terutama 5 point pertama yang kita bahas dalam 4 TIPS shalat khusyu ini.

Bayangkan, jika kita 30 tahun terakhir menjalankan shalat 5 waktu, dan ternyata hanya mendapat sepersepuluh pahala, maka berarti shalat kita yang dihitung hanya 3 tahun saja. Bagaimana jika kita shalat bolong-bolong? Baru 5 tahun terakhir?

Dalam Hal ini dikarenakan orang tersebut tidak tenang & tidak Thuma’ninah dalam shalatnya, tergesa-gesa, tidak menghayati, tidak memberikan sepenuh jiwa, hati & raga untuk menghadap Sang Khaliq. Ini pun menandakan bahwa shalat yang tidak Thuma’ninah itu TIDAK SAH! Dan Rasulullah Muhammad SAW memerintahkan agar mengulangi shalatnya hingga sampai berkali-kali.

Dan Rukuklah sehingga kamu Thuma’ninah dalam Rukuk itu, lalu tegaklah berdiri sampai kamu Thuma’ninah dalam berdiri .” HR.Bukhari 757, 793, 6251, HR.Muslim 397, Abu Dawud 956

Thuma’ninah ini tidak dapat dicapai jika kita masih dalam keadaan malas, terlalu capek atau mengantuk. Dalam sebuah Hadits, Rasulullah Muhammad SAW bersabda:

“Jika salah seorang diantara kamu mengantuk, sedang ia tengah melakukan shalat, hendaknya ia tidur terlebih dahulu sehingga hilang rasa mengantuknya. Karena kalau ia shalat terus, jangan-jangan ia beristighfar dan malah mencaci dirinya sendiri.”

HR. Bukhari 212, HR.Muslim 786, HR.Abu Dawud 1310, HR.Tirmidzi 388, Nasa’I 11215-11216, HR.Ibnu Majah 1370, HR.Ahmad VI/6, 202, 259, HR.Ad-Darimi 1373, Imam Malik 31/118

Didalam Hadits lain, dikisahkan Rasulullah Muhammad SAW memasuki masjid, tiba-tiba beliau melihat ada tali yang direntangkan antara dua tiang masjid tersebut.

Beliau lantas bertanya: “Untuk apa tali ini?” Para sahabat menjawab: “Itu milik Zainab, jika ia sedang lemas waktu shalat, tali itu dijadikan tempat berpegangan.”

Maka beliau bersabda: “Lepaskanlah tali itu, setiap kamu hendaknya shalat dengan bersemangat. Kalau dia memang terasa sangat capek, hendaklah istirahat dulu.” HR.Bukhari 1150, HR.Muslim 784 dan lainnya.

Jelas Hadits diatas menganjurkan agar orang yang shalat dengan konsentrasi penuh, pikiran terpusat dan semangat. Jika pun merasa mengantuk sekali, maka hendaknya istirahat atau melakukan sesuatu yang dapat menghilangkan rasa kantuknya.

Perhatikan, hadits diatas menganjurkan bahwa wanita pun agar mendirikan shalat berjamaah di masjid, dan ini dipertegas oleh Qur’anul Kariim dalam sebuah ayat, Allah berfirman:

QS.3 Ali Imran: 43. Hai Maryam, taatlah kepada Tuhanmu, sujud dan ruku'lah bersama orang-orang yang ruku'

Jelas sekali bahwa kaum hawa pun diperintah agar shalat berjamaah, diperkuat dengan Hadits diatas, dan juga banyak Hadits lain yang jelas mendukung. Bahkan hingga masa kepemimpinan Khalifah Umar pun para istri tetap melaksanakan shalat berjamaah dalam masjid.

Namun untuk hukum shalat berjamaah bagi kaum hawa ini insya Allah akan kami bahas lain waktu insya Allah dalam e-book berbeda, doakan kami. Satu poin lagi yang perlu kita perhatikan, bahwa untuk mencapai shalat KHUSYU itu harus dengan semangat, namun tetap tenang tidak tergesa-gesa dan BUKAN dilakukan dengan lemah gemulai dan tidak bertenaga.

Untuk mencapai Thuma’ninah, hendaklah seorang muslim mempersiapkan dirinya untuk shalat, jangan sampai dia shalat dalam keadaan menahan sakit perut / menahan buang air kecil / shalat di hadapan makanan yang terhidang. Nabi saw bersabda: Tidak boleh shalat di hadapan makanan dan tidak pula boleh shalat saat dia menahan dua hal yang buruk (menahan buang air kecil & buang air besar)”. Shahih Muslim: 1/393 no: 560

Diriwayatkan dalam HR.Bukhari & HR.Muslim 558, bahwasanya Ibnu Umar pernah dihidangi makanan, saat itu adzan berkumandang, namun beliau terus saja makan samapi selesai. Padahal beliau sudah mendengar suara bacaan imam.

Situasi sekitar juga sedikit banyak mempengaruhi Thuma’ninah:

“Apabila matahari terik / panas sekali, tundalah waktu shalat hingga cuaca agak reda,,, ” HR. Bukhari, Muslim

Dalam Hadits lain, sesuatu yang merusak konsentrasi pun hendaknya dihindarkan. Dari Anas Bin Malik RA diceritakan, bahwa Aisyah RA memiliki kain korden berhias yang menutupi sebagian tembok rumahnya. Maka Rasulullah Muhammad SAW bersabda: “Singkirkan korden itu, sesungguhnya gambar-gambarnya itu terus terbayang dalam diriku saat shalat.”

HR.Bukhari 374, HR. Ahmad III/151

Juga dalam Hadits riwayat lain, Rasulullah Muhammad SAW memendekkan bacaan saat ada anak menangis.

Dan hendaklah pula dia menghilangkan segala sesuatu yang bisa menyebabkan dirinya lalai dari shalatnya seperti hiasan-hiasan, gambar gambar dan yang sepertinya. Dari Aisayh ra berkata: Rasulullah saw shalat mengenakan pakian jenis khomishah yang memiliki garis-garis lalu saat shalat beliau melirik kepada garis-garis yang ada padanya maka Nabi saw bersabda:

Kembalikanlah kain khomisah ini kepada Abi Jahm bin Hudzaifah dan berikanlah kepadaku kain jenis anbijani sesungguhnya dia tadi telah melalaikanku dalam sholatku” . ( Shahih Bukhari: 1/141 no: 373 dan shahih Muslim: 1/391 no: 556)

Tidak diragukan lagi, ini suatu kemungkaran. Pelakunya harus dicegah dan diperingatkan akan ancamannya. Abu Abdillaah A-Asy’ari berkata: “Rasulullah Muhammad SAW shalat bersama sahabatnya, kemudian setelah selesai beliau duduk bersama sekelompok dari mereka. Tiba-tiba seorang laki-laki masuk dan berdiri menunaikan shalat. Orang itu rukuk lalu sujud dengan cara mematuk, maka Rasulullah Muhammad SAW bersabda:

“Apakah kalian menyaksikan orang ini? BARANG SIAPA MENINGGAL DENGAN KEADAAN (SHALATNYA) SEPERTI INI MAKA DIA MENINGGAL DILUAR AGAMA MUHAMMAD . Ia mematuk dalam shalatnya sebagaimana burung gagak mematuk darah. Sesungguhnya perumpamaan orang yang shalat dan mematuk dalam sujudnya ialah bagaikan orang lapar yang tidak makan kecuali sebutir atau dua butir kurma, bagaimana ia bisa merasa cukup (kenyang) dengannya ?”

HR. Ibnu Khuzaimah 1/332, Shifah Shalah An-Nabi oleh Albani

Mari perhatikan, bahwa salah satu tujuan shalat ialah mencari ketenangan dan kepuasan batin. Dan jiwa kita tidak akan pernah tenang dan puas jika shalat kita selalu buru-buru, tergesa-gesa.

Setan sangat pintar & licik, Setan membiarkan kita merasa beragama Islam, namun ternyata jika shalat kita tergesa-gesa, maka ternyata kita meninggal diluar agama Islam, berdasar hadits diatas dan hadits berikut dibawah ini.

Zaid bin Wahb berkata: “Hudzaifah pernah melihat seorang laki-laki tidak menyempurnakan rukuk dan sujudnya. Ia lalu berkata: “Kamu belum shalat, seandainya engkau mati (dengan membawa shalat seperti ini), NISCAYA engkau mati diluar fitrah yg sesuai dengan fitrah tersebut Allah menciptakan

Muhammad SAW .” HR. Bukhari, Fath Al-Bari 2/274.

Shalat akan terasa nikmat, mudah, dan malah kita ingin shalat lagi jika kita bisa Khusyu, tidak tergesa-gesa, tenang dalam setiap sebelum pergantian gerakan, Thuma’ninah sehingga bacaan meresap ke hati & jiwa, perasaan tenang, sejuk terasa dalam batin, hati & jiwa. Sebaliknya, orang yang tidak khusyu, tergesa-gesa dan tidak Thumaninah, maka akan merasa berat dengan shalat, hal ini tentu akan sulit mencapai ketenangan jiwa

QS.2 Baqarah:45. Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. dan Sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu' ,

Rasulullah Muhammad SAW selalu mencari ketentraman hati dengan shalat berjama’ah, Jika beliau dilanda kesusahan oleh suatu perkara, maka beliau meminta Bilal agar menyerukan adzan untuk shalat berjama’ah:

“Bangkitlah wahai Bilal dan tenangkanlah kita dengan shalat.” HR. Abu Dawud 4/297 No.4986

Bagaimana dengan shalat kita selama ini??? Masihkah kita shalat dengan pikiran tertuju pada Harta, tahta, cinta & dunia??? Atau Shalat kilat express??? Saat imam belum sempurna sujud kita sudah bergerak menyamai imam?

Ingatlah bahwa Rasulullah Muhammad SAW mengajarkan agar kita tidak bergerak sebelum imam betul-betul melakukan gerakan selanjutnya secara penuh . Sering kita perhatikan saat Imam baru setengah gerakan menuju sujud, kita sudah mengikutinya, ini sama sekali tidak benar.

Orang yang meninggalkan Thuma’ninah ketika mengerjakan shalatnya, sedang ia mengetahui hukumnya, MAKA WAJIB BAGINYA MENGULANGI SHALATNYA SAAT ITU DENGAN SEKETIKA DAN BERTAUBAT ATAS SHALAT-SHALATNYA YANG DIA LAKUKAN TANPA THUMA’NINAH PADA MASA-MASA LALU . Namun ia tidak wajib mengulangi shalat-shalatnya di masa lalu, berdasarkan Hadits:
KEMBALILAH, DAN SHALATLAH, SESUNGGUHNYA ENGKAU BELUM SHALAT . ” HR. Bukhari, Muslim

Termasuk tidak khusyu dalam shalat ialah jika kita banyak melakukan gerakan sia-sia dalam shalat. Sebagian umat Islam hampir tidak terelakan dari bencana ini, yakni melakukan gerakan yang tidak ada gunanya dalam shalat. Mereka tidak melupakan perintah Allah yang tersebut dalam firmanNYA:

Qs.Baqarah:238.Peliharalah SEMUA SHALAT , & shalat wusthaa. Berdirilah untuk Allah (dalam shalatmu) dengan khusyu' .

Juga tidak memperhatikan firman Allah:

1. Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman,

2. Orang-orang yang khusyu' dalam shalatnya,

QS.23 Al-Mukminuun: 1-2

Dinding Masjid Zaman Rasulullah Muhammad SAW masih terdiri dari tanah liat kering saja, sedangkan Lantai Masjid di zaman Rasulullah Muhammad SAW masih hanya berupa tanah saja.

Suatu saat, Rasulullah Muhammad SAW ditanya tentang hukum

meratakan tanah ketika sujud. Beliau menjawab:

“Jangan engkau mengusap ketika engkau dalam keadaan shalat. Jika terpaksa harus melakukannya, maka cukup sekali meratakan kerikil.” HR. Abu Dawud, 11/581. HR. Muslim

Para Ulama menyebutkan, banyak gerakan secara berturut-turut tanpa dibutuhkan dapat membatalkan shalat. Apalagi orang yang melakukan pekerjaan yang tidak ada gunanya dalam shalat. Berdiri di hadapan Allah sambil melihat jam tangan, membetulkan pakaian yang tidak membuka aurat, memasukkan jari ke dalam hidung, melempar lirikan ke kanan kiri atau ke atas langit. Ia tidak takut kalau-kalau Allah mencabut penglihatannya atau setan melalaikannya dari ibadah shalat.

Diantara tabiat manusia yang tergesa-gesa dan tidak Thuma’ninah dalam shalat ialah mendahului imam dalam shalat.

,,, dan ialah manusia bersifat tergesa-gesa. Qs.Isra’:11

Dalam sebuah Hadits yang diriwayatkan dalam As-Sunan Al-Kubra, 10/104, dan juga dalam As-Silsilah Ash-Shahihah, Hadits No. 1795, menuliskan bahwa:

“Pelan-pelan ialah dari Allah, dan tergesa-gesa ialah dari Setan.”

Dalam Shalat jamaah, sering kita menyaksikan di kanan kirinya banyak sekali orang yang mendahului imam dalam semua gerakan. Mungkin belum tahu ilmunya, atau tidak disadari itu pun terjadi pada banyak diantara kita.

Perbuatan yang sekarang dianggap remeh oleh umat Muslim di zaman ini, justru oleh Rasulullah Muhammad SAW malah diperingatkan dan diancam keras dalam sabda beliau:

“Tidakkah takut orang yang mengangkat kepalanya sebelum imam, bahwa Allah akan merubah kepalanya menjadi kepala keledai?” HR. Muslim, 1/320-321

Jika orang yang hendak melakukan shalat dituntut untuk mendatanginya dengan tenang, maka dalam shalat pun diharuskan dalam keadaan tenang pula dan tidak tergesa-gesa.

Namun melambatkan gerakan setelah imam pun dilarang, yang tepat menurut para fuqaha’ telah menyebutkan kaidah yang baik dalam hal ini ialah MAKMUM TIDAK BERGERAK SEBELUM IMAM SELESAI BERPINDAH GERAKAN SHALAT, NAMUN HENDAKNYA MAKMUM SEGERA BERGERAK BEGITU IMAM SELESAI MENGUCAPKAN TAKBIR & SELESAI BERPINDAH GERAKAN & BENAR-BENAR PADA POSISI GERAKAN SHALAT SELANJUTNYA .

Ketika imam selesai melafadzkan huruf RO’ dari kalimat Takbir ALLAAHU AKBAR, maka saat itulah makmum harus segera mengikuti gerakan imam, tidak mendahului dari batasan tersebut atau mengakhirkannya. Maka batasannya menjadi jelas.

Dahulu para sahabat sangat berhati-hati sekali untuk tidak mendahului Rasulullah Muhammad SAW, salah seorang sahabat bernama Al-Bara’ bin Azib berkata:

“Sungguh mereka (para sahabat) shalat dibelakan Rasulullah Muhammad SAW, maka jika beliau mengangkat kepalanya dari rukuk (dan para sahabat juga mengangkat kepala mereka), saya tidak melihat seorang sahabat pun yang memulai gerakan untuk membungkukkan punggungnya sehingga Rasulullah Muhammad SAW meletakkan keningnya di atas lantai, baru orang-orang yang berada di belakangnya memulai bergerak untuk bersimpuh sujud.” HR. Muslim No. 474

Ketika Rasulullah Muhammad SAW mulai uzur dan geraknya tampak pelan, beliau mengingatkan orang-orang yang shalat dibelakangnya:

“Wahai sekalian manusia, sungguh aku telah lanjut usia, maka janganlah kalian mendahuluiku dalam rukuk dan sujud.” HR. Baihaqi, 2/93 dan Hadits ini dihasankan dalam Irwa’ Al-Ghalil

Dalam shalatnya, imam hendaknya melakukan sunnah dalam takbir, yakni sebagaimana disebutkan dalam Hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA:

“Jika Rasulullah Muhammad SAW berdiri untuk shalat, beliau bertakbir ketika berdiri, kemudian bertakbir ketika rukuk, kemudian bertakbir ketika turun (hendak sujud), kemudian takbir ketika mengangkat kepalanya, kemudian bertakbir ketika sujud, kemudian bertakbir ketika mengangkat kepalanya, demikian beliau lakukan dalam semua shalatnya sampai selesai dan bertakbir ketika bangkit dari dua (rakaat) setelah duduk (tasyahud pertama).” HR. Bukhari No 756

Jika imam menjadikan takbirnya bersamaan dan beriringan dengan gerakannya, sedang makmum memperhatikan dengan memperhatikan ketentuan dan cara mengikuti imam, sebagaimana disebutkan di muka, maka jamaah dalam shalat tersebut menjadi sempurna.

Dan kita pun tidak akan mencapai Thuma’ninah jika kita masih melirik ke kanan kiri atau atas. Dalam sebuah Hadits:

Dari Abu Dzar RA, bahwa sesungguhnya Rasulullah Muhammad SAW bersabda: “Allah senantiasa menghadap kepada hamba-NYA saat hamba mengerjakan shalat selama dia tidak menoleh. Maka apabila dia menolehkan wajahnya (tidak khusyu), maka Allah pun berpaling darinya.” HR. Ahmad 5/172

Sekian kiranya 4 TIPS yang kami perhatikan, kami admin www.islamterbukti benar.net memohon maaf jika ada kesalahan baik yang disengaja maupun tidak.

Setiap kebaikan, termasuk memegang erat shalat, akan dibalas:

QS.7 Al-A’raaf:170. Dan orang-orang yang berpegang teguh dengan Al kitab serta mendirikan shalat, (akan diberi pahala) karena Sesungguhnya Kami tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang Mengadakan perbaikan.

Selain 4 tips itu, disarankan pula agar:

# Berdoa sebelum shalat, mohon lindungan ALLAH dari godaan syaithon

# Membunuh Egois & Sombong dalam diri

# Tiada daya & upaya melainkan milik Allah semata

Qs.6 Al-An'aam:42 ... supaya mereka memohon dengan tunduk merendahkan diri.

Hilangkan rasa sombong pada diri, jangan berfikir selain shalat, hilangkan apa yang telah dan akan kita lakukan. Bunuhlah semua yang berhubungan dengan aktivity di dunia, fokus hanya pada ALLAH & arti bacaan shalat. Menyadari dosa yang telah lalu

Dan lebih afdhol jika Dzuhur, Ashar & Isya' berdzikir pendek. Lalu Shalat Fajar & Maghrib berdzikir panjang.

Apa tanda seseorang menikmati shalat?

Rasulullah Muhammad SAW pernah ditanya: “Ya Rasul, shalat bagaimana yang paling utama?” Beliau menjawab: “Yang panjang kekhusyukannya.” HR. Muslim 756, Tirmidzi 387, DLL

Seperti yang telah kita ketahui, Rasulullah Muhammad SAW ialah orang yang paling bersyukur atas karunia Allah, saat Rasulullah Muhammad SAW telah dijamin kesalahannya diampuni, beliau bukan lantas kendur beribadah, malah shalat hingga kakinya bengkak. Dalam suatu Hadits diceritakan, seorang sahabat melihat Rasulullah Muhammad SAW melaksanakan shalat di masjid sendirian, kemudian sahabat berdiri ikut shalat menjadi makmum.

Rasulullah kemudian membaca surat Al-Baqarah sampai selesai, sahabat mengira Rasulullah Muhammad SAW akan melanjutkan dengan rukuk, tapi ternyata Rasulullah Muhammad SAW melanjutkannya dengan membaca Surat Ali Imran hingga selesai.

Sahabat ini mengira Rasulullah Muhammad SAW akan melanjutkannya dengan rukuk, tapi ternyata Rasulullah Muhammad SAW melanjutkannya dengan membaca surat An-Nisaa’ hingga akhir ayat.

Kemudian sahabat mengira Rasulullah Muhammad SAW akan melanjutkannya dengan rukuk, tapi ternyata Rasulullah Muhammad SAW melanjutkan bacaannya dengan surat Al-Mai’dah.

Sahabat ini tidak tahan lagi, membatalkan shalat dan berlalu sedang Rasulullah Muhammad SAW masih dalam keadaan shalat Rakaat pertama.

Perhatikan betapa Rasulullah Muhammad SAW menikmati & hanyut dalam bacaan yang begitu panjang. Dan jika kita ingin demikian, tentu hal pertama yang harus kita lakukan ialah paham arti bacaan yang kita baca, atau minimal tajwid dan suara yang merdu didengar.

Kami pernah beberapa menjadi makmum dibelakang imam yang berasal dari Saudi, dan bacaannya terasa enak didengar, sejuk dihati & jiwa meski suratnya agak panjang, dan justru serasa kurang dan ingin lagi, Subhanallah.

Hal lain yang kita ambil dari Hadits diatas ialah diperbolehkan membaca banyak surat dalam 1 rakaat. Jika Rasululllah Membaca dengan 5 surat panjang-panjang di awal Qur’an, maka ada baiknya kita meniru beliau membaca 5 surat tapi dari bagian belakang, surat yang pendek-pendek, syukur jika bisa bervariasi.

Hal ini tentu saja saat kita shalat sunnah sendirian, karena dalam shalat jamaah dianjurkan memendekkan bacaan karena dalam shalat berjamaah terdapat orang tua, anak-anak, wanita hamil dan orang sakit yang kurang kuat berdiri lama-lama.

Apa tanda shalat diterima?

,,, Sesungguhnya shalat itu mencegah dari perbuatan keji & mungkar,,, Qs. 29 Al-'Ankabuut: 45

QS.70 Al-Ma’aarij:19. Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir.

20. Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah,

21. Dan apabila ia mendapat kebaikan ia Amat kikir,

Dari ayat diatas, salah satu tanda shalat yang baik ialah membuat manusia tidak mengeluh dan berkesah saat diberi cobaan beruba musibah, dan tidak kikir saat diberi cobaan berupa rezeki atau kebaikan lainnya.

Jika kita sudah paham arti bacaan shalat, dibaca dengan Thuma’ninah, meyakini bahwa kita dapat mati setiap saat & segala perbuatan akan dibalas, meresap di hati, MENSUCIKAN JIWA KITA... maka insya Allah Shalat kita dapat mencegah kita dari perbuatan keji & mungkar… Amiin...

Saudara-saudariku, kami memperbolehkan semua posting dalam website ini di copy paste & disebarkan, tolong sebarkan website ini agar lebih banyak lagi orang tahu jika cuma Islam saja satu-satunya agama yang benar.

Saudara-saudariku, kami memperbolehkan semua posting dalam website ini di copy paste & disebarkan, tolong sebarkan website ini agar lebih banyak lagi orang tahu jika cuma Islam saja satu-satunya agama yang benar.

Semoga dengan menyebarkan & pesan berantai ini dapat menjadikan amal ILMU YANG BERMANFAAT sehingga pahala tetap mengalir meski kita telah ditanam dalam kubur.

Islam tak kan bangkit jika umat masih ragu pada Islam & dakwah tidak dijalankan

Jadi saudaraku, apa lagi yang kau ragukan tentang Islam?

Dan saudaraku yang sudah yakin dan mantap dalam Islam, Islam tidak akan pernah bangkit selama banyak umatnya masih ragu.Dan umat akan tetap ragu jika dakwah tidak dijalankan. Tahukah saudara jika dakwah bukan hanya tugas dan kerja ustadz saja, tapi bahkan merupakan KEWAJIBAN SETIAP MUSLIM?

Qs.3:20 Kewajiban kamu hanyalah menyampaikan ❤♡ ❥ ♥

Qs.42:48 Kewajibanmu tidak lain hanyalah menyampaikan ❤♡ ❥ ♥   

Qs.16:82 Kewajiban yang dibebankan atasmu hanyalah menyampaikan

Qs.16:125 Serulah pada jalan Tuhan-mu dengan hikmah & pelajaran baik

Qs.5:92 Kewajiban Rasul Kami, hanyalah menyampaikan dengan terang

Qs.64:12 Kewajiban Rasul Kami hanyalah menyampaikan dengan terang


Apakah saudara Merasa nikmat, teduh, sejuk, damai, sentosa setelah yakin akan kebenaran Islam? Sampaikanlah pada saudara, teman & keluarga kita yang lain, bahkan semua orang dengan segala kemampuan & kelebihan teknologi, internet dengan penuh hikmah & cara yang baik.

Untuk Posting terdahulu, silahkan klik:

www.islamterbuktibenar.net

FREE Download buku-buku elektronik best seller, MP3 Ceramah, Software komputer & Handphone, GRATIS & CUMA-CUMA tanpa bayar, silahkan klik disini:

http://islamterbuktibenar.net/?pg=custom&id=4216

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:13

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:16

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:18

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:21

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:23

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:25

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:28

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:30

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:32

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:34

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:36

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:38

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:40

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:42

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:45

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:47

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:49

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:51

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:53

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:55

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:57

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:59

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:61

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:63

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:65

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:67

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:69

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:71

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:73

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:75

Nikmat Tuhanmu manakah yg kamu dustakan? Qs.55:77


SEKALI LAGI, UNTUK SEDIKIT LEBIH LANJUT BUKTI ISLAM TERBUKTI BENAR SILAHKAN KLIK DISINI:

http://islamterbuktibenar.net/?pg=custom&id=4535


Thanx 2 ALL 4 Support ^_^

TOLONG SAMPAIKAN dengan undang teman pada group ini supaya lebih banyak lagi orang tahu kalau cuma Islam saja satu-satunya agama yg TERBUKTI BENAR ❤♡ ❥ ♥ Semoga Allah membalas amal kita semua


Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam, shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad dan kepada seluruh keluarga dan shahabatnya.


MARI BERGABUNG BERSAMA KAMI, ISLAM TERBUKTI BENAR DI FACEBOOK:

http://www.facebook.com/pages/-15LAM-T3RBUKT1-B3NAR-/144410028934019?v=info


Hamba Dhaif, www.islamterbuktibenar.net


AHLAN WA SAHLAN, SELAMAT DATANG
SILAHKAN MENINGGALKAN KOMENTAR



Widget by: Facebook Develop by: islamterbuktibenar.NET

 

Wassalaamu'alaikum!








39 Komentar
image

Thu, 23 Sep 2010 @19:12

sugiyatno

Subhanallah..
Alhamdulillah
Laa ilahaillallaah
Allaahu Akbar.

Betul sekali....

image

Fri, 24 Sep 2010 @11:03

Rini

trims kak... sangat membantu...
sy sudah coba sejak ITB group pertama di FB...
dan Alhamdulillah... shalat terasa jauh lebih baik...

image

Fri, 24 Sep 2010 @13:16

nana

sungguh teramat sangat membantu sekali buiuanguet.......... ijin share ya.... :)

image

Fri, 24 Sep 2010 @13:22

ADMIN

trims smua saudara-saudariku....
JANGAN LUPA SHARE & SEBARKAN dengan posting, blog, mailist, email berantai, print out & segala cara agar lebih banyak lagi saudara lain yang tahu...

image

Fri, 24 Sep 2010 @16:03

Iyul

Alhamdulillah.. Ini amat begitu penting..

image

Sat, 25 Sep 2010 @05:00

MUSLEH

InsyAllah,, diamalkan & disampaekan.

image

Sun, 3 Oct 2010 @11:48

siti

Allahuakbar..

image

Sun, 3 Oct 2010 @20:19

budi

izin share ya.

image

Mon, 4 Oct 2010 @07:53

ADMIN

Silahkan share, copy paste, dan sebarkan dengan blog, link, website, email, mailing list, print out dan lainnya.

sebagaimana tulisan di dasar situs ini:
HAK CIPTA HANYA MILIK ALLAH, DIWAJIBKAN COPY PASTE UNTUK DISEBARKAN

image

Thu, 21 Oct 2010 @13:20

darno

INSYA ALLAH..............AMIN

image

Fri, 22 Oct 2010 @15:03

ummu hanik

bagus artikelnya mang semua jawabannya ada di Al Qur'an dan Hadits

image

Thu, 4 Nov 2010 @18:22

Aldiansyah

ALHAMDULILLAAH ALLAHU AKBAR Semoga kita dapat sholat dengan khusyu.
Aamiin

image

Sat, 20 Nov 2010 @16:23

dodit witdio

semoga stlh baca artikel ini saya dan orang muslim lainnya lebih khusyu dan diterima sholatnya,amien

image

Fri, 10 Dec 2010 @11:26

ADMIN

silahkan share... copy & paste...
dakwah bukan hanya tugas ustadz tapi sudah kewajiban bagi setiap muslim

image

Sun, 12 Dec 2010 @02:20

Danx's abu dzafirah

Sukron,

image

Mon, 13 Dec 2010 @21:05

dyas

i like it

image

Mon, 20 Dec 2010 @10:20

tanz

subhanALLAH....
smga dgn ini shalat kita bsa khusyuk.
trmksh..

image

Thu, 13 Jan 2011 @14:48

subhan

sangat tepat.... sudah saya coba... mohon ijin menyebarkannya

image

Wed, 19 Jan 2011 @10:08

andie

alhdulillah sangat membantu..

image

Mon, 21 Feb 2011 @00:19

heru

Alhamdulillah, trims atas semua informasinya ustadz. Sungguh sangat bermanfaat. Subhanalloh

image

Wed, 13 Apr 2011 @23:16

T.MHD.Sofyan

maju terus.....

image

Thu, 19 May 2011 @02:28

KONAWI

Jazakalloh koiron.....

image

Mon, 13 Jun 2011 @00:43

widya

alhamdulilah.......,semoga dengan ini kita mendapatkan pelajaran dan hikmah dan terus berusaha untuk menjadi lebih baik lagi. insyaallah...

image

Sun, 14 Aug 2011 @01:05

lisanuddin asrowi

assalamualaikum wr wb terima kasih atas ilmunya ini. admin tolong diberi lagi ilmu tentang tata cara sholat dan bacaan sholat menurut hadist yg benar dan shohih.

image

Sat, 20 Aug 2011 @05:48

Abdul Radjad

Alhamdulillah, akhirnya saya menemukan jawaban atas segala macam pertanyyan di web islamterbuktibenar.net

image

Wed, 24 Aug 2011 @11:47

nazmi maulana

assalammualaikum wr wb
Alhamdulillah sangat membantu
semoga kita semua selalu dalam limpahan rahmat dan karunia dari Allah SWT

image

Mon, 12 Sep 2011 @19:37

Aris abenk

Terimakasih buat admin karena infonya sangat bermanfaat...

image

Wed, 14 Sep 2011 @22:06

karsono

alhamdulillah bartambah ilmu dan petunjuk nya...menurut ayat-ayat alqur"an

image

Thu, 27 Oct 2011 @08:53

kiwil

tdk ada kmentar apapun, mksh ya. . .

image

Mon, 7 Nov 2011 @19:14

ARIANTETA

alhamdulillah...
artikel yg bermutu, insya allah bermanfa'at.
syukron

image

Mon, 26 Dec 2011 @23:33

Abdul Radjad

Terimakasih Admin, saya baru saja mendownload beberapa file yg menurut saya perlu dipelajari...

image

Wed, 25 Jan 2012 @20:46

risky puma langy

subhannallah...

image

Mon, 5 Mar 2012 @02:05

jolly

Alhamdulillah,, trimakasih infony y admin...
O iy,, ada yg mao ak tnyakan ttg shalat. Kirany admin mao tlg bantu mnjelaskan... Salahkah jika sorang istri mngingatkan suaminy u mnjalankan shalat...?? trimakasih sbelumny y admin...

ADMIN MENJAWAB:
Tidak salah,,, justru Tahukah saudara jika dakwah menyampaikan kebenaran Islam PADA SEMUA ORANG bukan cuma tugas ustadz tapi KEWAJIBAN SETIAP MUSLIM?

Qs.3:20 Kewajiban kamu hanyalah menyampaikan â¤â¡ ⥠â¥
Qs.42:48 Kewajibanmu tidak lain hanyalah menyampaikan â¤â¡
Qs.16:82 Kewajiban yang dibebankan atasmu hanyalah menyampaikan

Sampaikanlah dariku meski cuma 1 ayat. HR.Muslim â Bukhari

image

Sat, 12 May 2012 @03:49

anwar basori

alhamdulillah.....
satu lagi peringatan...
satu lagi pencerahan...

image

Sun, 8 Jul 2012 @06:06

eep

untuk kenyamanan membaca, tolong dijaga konsistensi ukuran font nya.

image

Fri, 3 Aug 2012 @07:07

gusno

dakwah tiada henti

image

Tue, 7 Aug 2012 @20:59

Yully chendra Kasih

Subhanalloh terimakasih info'y

image

Thu, 13 Sep 2012 @16:08

irhamna.wd

alhamdulillah akhirnya saya tau

image

Fri, 12 Oct 2012 @21:32

Jannah

admin,,, dengan segala hormat saya ingin mempublikasikan situs ini ke dalam facebook...
mohon dihalalkan,, dan bila ada kelancangan minta maaf dunia akhirat ^^

ADMIN MENJAWAB:
Di bagian bawah situs ini tertulis: HAK CIPTA MILIK ALLAH, WAJIB MENYEBARKANNYA

Semoga menjadi amal ilmu bermanfaat bagi kita semua dan orang2 yg mengikuti sepeninggal kita dengan pahala tak putus meski jasad dtanam di liang kubur


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Kode Rahasia
Masukkan hasil penjumlahan dari 6+4+8

Copyright 2014 Hak Cipta milik ALLAH, WAJIB MENYEBARKANNYA All Rights Reserved
Proudly Powered by DBS Webmatic